SOAL LATIHAN MATE-MATIKA KLS VI SD

Maret 2, 2010

BANK SOAL MATE MATIKA

KELAS VI

T.A.2009/2010

  1. Sebuah segitiga siku siku dengan alas 7 cm dan luas 28 cm2 .Tinggi =….

a.4 cm              b.8 cm             c.12 cm            d.6 cm .

  1. Luas sebuah segitiga sama dengan luas persegi panjang yang panjangnya 10 cm dan lebarnya 6 cm.Jika tinggi segitiga 12 cm ,alasnya =…..

a.5 cm              b.8 cm             c.10 cm            d.6 cm.

  1. Sebuah segitiga siku siku dengan tinggi 8 cm dan alas 6 cm,sisimiringnya =…

a.14 cm            b.8 cm             c.48 cm            d.10 cm

  1. Sebuah segitiga dengan tinggi 16 cm dan sisimiringnya 20 cm alasnya=….

a.10 cm            b.12 cm           c.14 cm            d.16 cm

  1. Sebuah segitiga siku siku dengan alas 18 cm dan tinggi 24 cm,maka kelilingnya ….

a.30 cm            b.72 cm           c.42 cm            d.62 cm.

  1. Luas sebuah persegi adalah 64 cm 2 ,maka panjang sisinya  ….

a.6 cm              b.8 cm                         c.10 cm            d.12 cm

  1. Paman ingin membuat kerangka persegi dari kawat .Luas tiap persegi yang ingin dibuat paman 64 cm 2 .Jika paman ingin membuat 10 kerangka  berapa meter kawat yang dibuthkan paman ?

a.32 m             b.320 m           c.3,2 m            d.0,32 m

  1. Paman mempunyai kawat 2 meter.Kawat tersebut akan digunakan untuk membuat kerangka persegi yang panjang sisinya 5 cm ,berapa banyak kerangka persegi yang dapat dibuat paman ?

a.40                 b.30                 c.20                 d.10

  1. Sebuah persegi panjang dengan lebar 7 cm dan keliling 30 cm maka panjangnya ….

a.23 cm            b.10 cm           c.8 cm              d.6 cm

  1. Sebuah persegi panjang dengan panjang 12 cm dan luas 48 cm2 ,kelilingnya …cm

a.28 cm            b.30 cm           c.32 cm            d.48 cm

  1. Sebuah persegi panjang dengan keliling 40 cm.Panjang berbanding lebar  3:2. Tentukan luasnya !

a.40 cm2 b.120 cm2 c.96 cm2 d.160 cm2

  1. Pak  Anton memiliki sebidang tanah yang panjangnya 100 meter dan lebarnya 50 meter .Dia ingin menanam kelapa di seluruh tanahnya muali dari pinggiran awal sampai pinggiran akhir tanahnya dengan jarak antar pohon 10 meter.Tentukan berapa banyak bibit pohon kelapa yang harus disediakan pak Anton ?

a.500               b.50                 c.60                 d.66

  1. Ayah memeliki sebidang tanah berbentuk persegi panjang dengan panjang 30 meter dan lebar 20 meter.Ayah ingin membuat pagar di sekeliling tanahnya dengan kawat duri dan tiangnya dari besi.Jarak antar tiang 2 meter.Berapa banyak tiang besi yang harus disediakan ayah ?

a.500               b.50                 c.60                 d.66

  1. Sebuah trapesium dengan luas 55 cm2.Tinggi trapesium 5 cm tentukan jumlah sisi sejajarnya ?

a.11cm             b.225 cm         c.22 cm            d.110 cm.

  1. Sebuah lingkaran berdiameter 14 cm ,luasnya…cm2.

a.616               b.314               c.154               d.157.

  1. Sebuah kolam renang yang permukaannya berbetuk lingkaran .Jika luas permukaannya 314 m2,berapa meter radiusnya ?

a.7                   b.14                 c.20                 d.10

  1. Keliling sebuah lingkaran 44 cm ,luasnya… cm2.

a.616               b.314               c154                d.157

  1. Indro memiliki sebidang tanah.Seperempat bagian ditanami jagung ,1/3 bagian ditanami kacang dan yang lainnya ditanami cabe.Jika luas cabe 50 m2 berapa luas tanah Indro seluruhnya ?

a.100 m2 b.110 m2 c.120 m2 d.130 m2

  1. Komeng memiliki sepotong kawat yang panjangnya 3,6 meter.Kawat tersebut akan digunakan untuk membuat rusuk persegi panjang yang panjangnya 5 cm dan lebarnya 4 cm , berapa banyak persegi panjang yang dapat dibentuk Komeng ?

a.12                 b.10                 c.20                 d.200

  1. Sinta memiliki mobil berjari jari 30 cm.Ketika mereka naik mobil dari rumahnya ke pusat pasar ,dia menghitung putaran roda mobilnya ternyata ada sebanyak 10000 kali putaran.Berapa km jarak rumah Sinta ke pusat pasar ? a.1884           b.18840           c.188,4            d.1884000
  2. Kadir naik sepeda untuk menempuh jarak A ke B.Jarak A ke B 22km. Jika jari jari sepeda Kadir 35 cm , berapa kali putaran roda sepeda Kadir mulai dari A ke B ?

a.220               b.2.200            c.1.000            d.10.000

  1. Sebuah tabung berisi minyak 1/5 bagian.Agar tabung penuh harus diisi 80 liter lagi .Berapa liter minyak yang ada dalam tabung ?

a.10                 b.20                 c.100               d.200

  1. Sebuah tabung dengan diameter 70 cm dan tinggi 1 meter tentukan luas permukaannya !

a.7920 cm2 b.7700 cm2 c.29700 cm2 d.22000 cm2

  1. Luas permukaan sebuah tabung 748 cm2 dan tinggi tabung 10 cm,tentukan volumnya jika keliling 44 cm !

a.1540 cc         b.616 cc           c.74800 cc       d.7480 cc

  1. Volum sebuah tabung 3140 cc dan tinggi 10 cm tentukan luas permukaannya! a.314 cm2 b.628 cm2 c.1256 cm2 d.1526 cm2
  2. Sebuah kubus dengan rusuk 7 dm,volumnya … liter.

a.49                 b.343               c.434               d.334

  1. Sebuah bak air berbentuk kubus dapat menampung air 125 liter,tentukan berapa cm panjang rusuknya !  a.5  b.50  c.25  d.250
  2. Arya membuat  kerangka kubus dari kawat yang panjang rusuknya 15 cm.Jika kubus yang dibuat Arya10 buah ,berapa meter kawat yang diperlukan Arya ? a.12                     b.18                 c120                d.180
  3. Kakak memiliki kawat sepanjang 6 meter.Kawat tersebut akan digunakan untuk membuat kerangka kubus yang rusuknya 5cm.Berapa banyak kubus yang dapat dibuat kakak dari seluruh kawat yang dia miliki ?

a.10                 b.12                 c.14                 d.16

  1. Volum sebuah kubus 729 liter.Berapa cm2 luas permukaannya ?

a.81                 b.8100             c.486               d.48600

  1. (-32)+6 x (-5)-(-8)=  …..

a.54                 b.-54                c.138               d.-138

  1. -50: 10 +(-15)-(-8) = ……

a.-28                b.28                 c.12                 d.-12

  1. 4 + n x (-5)= 49 , n = ….

a.-9                 b.9                   c.-45                d.45

  1. FPB dari 24,30 dan 48 = ….

a.3                   b.4                   c.6                   d.8

  1. KPK dari 12,18 dan 24 = …  a.62  b.72   c.216   d.288
  2. Aku sebuah bilangan ,jika aku dipangkatkan tiga dan ditambahkan 188 aku menjadi 700.Bilangan berapakah aku ?

a.512               b.888               c.88                 d.8

  1. Ada tiga potong bambu masing masing panjangnya 30 m,40 m dan 45m.Bambu tersebut akan dipotong- potong menjadi beberapa potong yang sama panjang.Berapa meter potongan terpanjang yang dapat kita buat sehingga tak ada yang tersisa ?

a.3                   b.4                   c.5                   d.6

  1. Ada tiga lampu,merah,kuning dan hijau.Mula  mula ketiga lampu menyala bersama pada pkl 7.42. Kemudian menyala bergantian. Merah menyala sekali 3 menit,kuning setiap 4 menit dan hijau setiap 5 menit.Pukul berapa ketiga lampu menyala bersama untuk kedua kalinya ?

a.13                 b.13.42            c.8.42                          d.9.42

  1. Iwan lebih tua beberapa tahun dari Badu.Umur Badu 12 tahun .KPK dari umur mereka 60 .Berapa tahun umur Iwan ?

a.5                   b.10                 c.15                 d.20

  1. Ada berapa banyak bilangan kubik antara 100 sampai 1001?

A.5                  b.6                   c.7                   d.8

  1. Sebuah kubus dengan volum 250.047 liter.Berapa meter panjang rusuknya ? a.63               b.73                 c.83                          d.93
  2. 4 hari + 16 jam +37 menit +45 detik        a.2hari+20jam+49menit+6detik
    1 hari + 19 jam +48 menit +39 detik        b.3hari+21jam+49menit+6detik

_____________________________  _    c.2hari + 3jam+49menit+6detik

…hari + … jam + … menit + …. detik        d.3hari +3jam+49menit+6detik

43.Sebuah  ember dapat menampung air 100 liter.Ember tersebut diisi

menggunakan selang selama 10 menit.Tentukan debitnya !

a.10 L/menit    b.20 L/menit     c. 30 L/menit   d.40 L/menit

44.Dalam 5 kali ujian mate-matika Anggi memperoleh nilai  sbb: 7,8,7,9,9.Berapa                    nilai rata-rata Anggi ?

a.7                   b.8                   c.7,5                d.8,5

45.Yanti memperoleh nilai rata-rata 7,5 dalam 5 kali ulangan mate-matika.Setelah

Ulangan yang ke-6 rata-ratanya menjadi 7,6.Berapa nilai Yanti yang ke-6 ?

a.6,9                b.7,1                c.8,1                d.8,9

46.Sebuah bak berukuran ½ m x 50 cm x 90 cm.Bak tersebut berisi air 2/3 bagian        Air              yang ada pada bak tersebut …liter.

a.225               b.22,5              c.225000         d.22500

47.Di dalam gudang tersimpan 12 liter cat.Cat tersebut akan dimasukkan ke

dalam   beberapa botol kecil yang berisi 4/5 liter.Banyak botol yang diperlukan

Adalah…

a.15 botol        b.18 botol        c.21 botol        d.24 botol

48.Luas selimut  tabung yang berdiameter 14 cm dan tinggi 9 cm adalah …cm2.

a.396               b.704               c.1386             d.5544

49.Umur A adalah 2/3 umur B .Sedangkan umur B 2/5 umur C .Jumlah umur me

reka 100 tahun.Umur C adalah …tahun.

a.60                 b.24                 c.16                 d.12

50.8/n = 52/91, nilai n =…..

a.14                 b.8                   c.7                   d.6

51.Ayah menabung di bank sebesar Rp 4.850.000 dengan bunga 20% per tahun

Jumlah bunga tabungan ayah selama 1,5 tahun adalah ……

a.Rp 970.000  b.Rp 4.655.000    c. Rp 6.305.000   d.Rp 1.455.000

52 Suatu pekerjaan jika dikerjakan Dika selesai dalam 5 hari,dan jika dikerjakan

Ayuk selesai dalam 8 hari.Jika mereka bersama akan selesai dalam ….hari.

a.3 3/13           b.3 1/13           c.2 3/40           d.2 1/40

53.Jarak kota A – B  pada peta 9,5 cm.Jika skala peta 1 : 1.500.000 , maka jarak

Kota A- B  yang sebenarnya …..km.

a.142,5            b.1425             c.145,5            d.1455

54.Sudut terkecil yang dibentuk kedua jarum jam pada pkl.9.30 adalah ….

a.2150 b.2250 c.1050 d.2050

55.Dalam 4 kali ulangan mate-matika nilai rata-rata Ancis  7,5.Setelah ulangan

Yang ke-5 nilai rata-ratanya menjadi 8.Berapa nilai Ancis yang ke-5 ?

a.7                   b.8                   c.9                   d.10

56.Petani mempunyai 2 ha tanah .Di atas tanah itu dibangun rumah 25m x 15 m

dan kolam ikan 145 m x 125 m.Maka luas tanah yang masih kosong ialah ….                                   a.2000     b.1500          c.2500             d.3000

57.Jika 1753 :  253 = n,maka nilai n adalah …

a.343               b.216               c.512               d.729

58.4 ½ abad + 3 3/5 windu – 25 tahun =….tahun.

a. 455                          b.505               c. 480                          d.421

59.Ada sebuah trapesium yang  sisi sejajarnya 16cm dan 40cm dan tingginya 12

Cm,hitunglah luas trapesium!

a.672                           b.336               c.572                           d.436

60.Ibu membeli gula pasir sebanyak 10 kg. Setiap hari digunakan ¼ kg, setelah 30

Hari sisanya akan diberikan kepada 5 orang fakir miskin di desanya. Tiap

Fakir miskin menerima… kg

a. 0,3 kg          b. 0,4 kg          c. 0,5 kg          d. 0,6 kg

61.Angka romawi XLIV jika ditulis dengan lambang bilangan asli adalah….

a. 66               b. 64                c. 46                d. 44

62.Panjang sisi sebuah persegi adalah 26 cm. Luas bangun persegi tersebut                                    adalah….

a. 52                b. 104              c. 576              d.676

63.Ilham ingin membuat balok dengan ukuran panjang 12 cm, lebar 6 cm, dan

tinggi 4 cm. Luas kertas yang dibutuhkan Ilham adalah….cm2.

a. 22             b. 44                c. 176              d. 288

64.Ani menyusun kubus satuan yang memiliki volume 8 cm3. Sehingga

membentuk kubus besar yang bervolume 1.000 cm3. Panjang rusuk kubus

besar tersebut …. kali rusuk kubus kecil.

a. 2                  b.5                   c. 10                d. 25

65.Bilal mendapat tugas melapisi kaleng susu yang berbentuk tabung dengan                           menggunakan kertas karton. Jika kaleng tersebut berdiameter 14 cm dan

tingginya 20 cm, maka luas kertas yang diperlukan adalah…cm2.

a. 154            b. 280              c. 1.188           d. 3.080

66.Arief ingin membuat kubus dari kertas, dengan panjang rusuk 15 cm. Luas

kertas yang diperlukan adalah…

a.1.728 cm2 b. 1.152 cm2 c. 1.350 cm2 d.144 cm2

67.Sebuah bak diisi air melalui sebuah keran yang debitnya 0,7 liter/detik. Air

yang tertampung di bak tersebut setelah 10 menit sebanyak…liter

a. 400             b.420               c. 440              d.460

68.Pak Amir mempunyai 1.500 cc minyak pelumas. Banyaknya minyak

pelumas Pak Amir adalah…liter.

a. 1,5             b. 15                c. 150              d.1.500

69.Pada musim haji yang lalu suhu udara di kota Madinah 590F. Pada skala

Celcius, suhu udara tersebut adalah….0C.

a. 12                         b. 13                c.14                 d.15

70.Umur seorang ibu dan anaknya berbanding 6 : 3. Selisih umur mereka 27

tahun. Umur anak adalah …. tahun.

a. 27                            b. 45                c.54                 d.72

71.Sebuah hiasan dinding berbentuk belah ketupat dengan panjang diagonal

pertama 28 cm dan panjang diagonal kedua 36 cm. Luas hiasan dinding

tersebut adalah …. cm2.

a. 500              b. 504              c. 600              d. 604

72.Sebuah foto berukuran 3 cm x 4 cm. Foto tersebut diperbesar sehingga sisi

panjangnya berukuran 32 cm. Luas foto setelah diperbesar adalah…..cm2.

a. 600              b. 768              c. 800              d. 868

73.Hasil bagi bilangan 19.021 oleh 23 adalah…

a.742                           b.763               c.827               d. 877

74.Angka 0 pada 501.211 menempati tempat…..

a. Puluhan       b. Ratusan       c.ribuan           d.puluhribuan

75. Nilai dari 7.632 : 72 + 12 -8 =….

a. 20                b. 94                c.118                           d.110

76. 9.165 x 372 = n, nilai n adalah…..

a. 3.409.380                b. 4.409.38      c. 4.904.830    d.5.409.38

77.Dalam ujian Matematika, Ahmad dapat menjawab dengan benar 85%. Jika

soal ujian Matematika berjumlah 40 soal, maka soal yang dapat dijawab

dengan benar berjumlah….

a. 34                b. 32                c.30                 d. 24

78.Tiga orang pedagang A,B, C mendapat keuntungan sebesar Rp240.000,00.

A mendapat 5/12 bagian, B mendapat 25% dari keuntungan, dan C mendapat

sisanya. Bagian C adalah ….

a. Rp60.000,00    b. Rp80.000,00       c.Rp84.000,00             d.Rp96.000,00

79.Jika harga pembelian Rp10.000,00 dan harga penjualan Rp12.000,00, maka

keuntungannya adalah…

a. 20%             b. 30%             c. 40%             d. 50%

80.Uang Rina ¾ dari uang Yosi. Jika uang Rina Rp6.000,00, maka uang Yosi

adalah….

a. Rp6.000,00    b. Rp7.000,00   c. Rp8.000,00  d.  Rp9.000,00

81.Sebuah kereta berangkat dari stasiun Bandung pukul 19.15 menuju stasiun

Yogyakarta. Jika sampai di Yogyakarta pukul 04.15, maka lama       perjalanannya adalah…

a. 9 jam            b. 10 jam         c.15 jam           d.8 jam

82.Ristar membeli 3 ½ kg gula ,15 ons minyak dan 0,5 kg terigu.Berat belanjaan

Ristar seluruhnya …kg.

a.4 ½ kg          b.5 ¼ kg          c.5 ½ kg          d.6 1/6 kg

83.Setiap belanja Rp 75.000,-diberi discount 10% .Jika belanja Rp450.000,-

Berapa rupiah harus dibayar ?   a.Rp405.000  b.Rp 375.000  c.Rp 504.000

d.Rp 357.000

84.(12 ½% x 80 ) + (0,75 x 12 ) = …..

a.19                 b.29                 c.39                 d.49

85.Sebuah kolam berbentuk lingkaran dengan diameter 28 m.Di sekeliling kolam

Akan ditanami pohon dengan jarak antar pohon 2 m.Berapa banyak bibit

pohon yang harus disediakan ?

a.88                 b.66                 c.55                 d.44

86.Faktor prima dari 70 ialah …..

a.2 x5 x7         b.23 x 5 x7       c.2,5,dan 7      d.1,2,5 dan 7

87.KPK dari 24 x 3 dan 22 x 3 x5 ialah  ….

a.240               b.120               c.90                 d.48

88.Hasil dari 5 1/6 – 2 1/8 =….

a.3 1/9             b.2  ¼              c.1 ¼               d.3 1/24

89.Hasil dari 43,7 + 0,91 + 4,205 =…

a.43,903          b.43,917          c.48,815          d.48,917

90.Nilai dari 2 ¼ : 1 ¼ x 1 ¼ = …..

a.1 ¾               b.2 ¼               c.2 ¾               d.2 ½

91.Kalimat matematika yang benar adalah

a.30-24:6x(-2)=-38      b.40:(64:8)+5x(-6)=-25  c.(14+18)x(14+18):(-8)=128  d.300+75:(-50)x8=75

92.Bilangan 47 ditulis dalam bilangan romawi menjadi ….

a.LXXVII      b.XL                c.XLVII          d.XLIIIIIII

93.Dalam sebuah kandang terdapat 24 hewan yang terdiri dari kambig dan ayam.

Jumlah kakinya ada 78.Berapa ekor ayam yang ada dalam kandang tersebut ?

a.14                b.15                 c.19                 d.9

94.Sebuah ruangan kelas berukuran 8 m x 5 m.Lantai ruangan akan ditutupi

keramik berukuran 40 cm x 40 cm .Jumlah keramik yang diperlukan adalah …

keramik .

a.250                           b.300               c.35                 d.45

95.Sebuah limas segi empat yang alasnya persegi dengan ukuran 7 cm dan

Tinggi prisma 21 cm,maka volumnya….cc.

a.49                 b.59                 c.343               d.434

96.Pelurus sudut 1230 adalah  …

a.340 b.570 c.470 d.640

97.Jumlah simetri lipat dan putar bangun segitiga sama sisi adalah …

a.3 dan 4         b.3 dan 3         c.2 dan 3         d.3 dan 5

98.Lambang desimal dari 5/8 adalah …

a. 0,625           b.0,652            c.0,635            d.0,645

99.Sebuah truk mengaangkut 2 ¼ ton beras ,2 3/5 kwintal gula dan 250 pon

Tepung terigu.Berapa kg seluruh muatan truk ?

a.5250             b.5500             c.5760             d.2635

100.Di  sebelah kiri kanan jalan berdiri tiang listrik ,mulai dari pinggiran awal

Jalan sampai pinggiran ujung jalan dengan jarak antar pohon 20 m.Jika

Panjang jalan 1 km ,berapa banyak tiang listrik di sepanjang jalan tersebut ?

a.51                 b.50                 c.100               d.102

contoh artikel

September 29, 2010

HAKEKAT TUJUAN  UJIAN NASIONAL.

 By:Lambok Purba,S.Pd

Bab. I.  Pendahuluan

a.  Latar Belakang.

Ujian Nasional menjadi pembicaraan hangat saat ini khususnya dalam dunia pendidikan.Banyak yang pro dan kontra terhadap pengadaan ujian nasional.Masyarakat banyak merasa tidak perlu diadakan ujian nasional  dan pemerintahpun  terkesan tidak sejalan dengan diadakannya ujian nasional . Pemerintah melalui mentri pendidikan menetapkan bahwa ujian nasional harus tetap dilaksanakan,sedangkan dipihak lain mahkamah agung menolak diadakannya ujian nasional.

Pelaksanaan ujian nasional tahun 2009/2010 misalnya yang tertuang dalam peraturan Mentri Pendidikan Nasional Nomor 75/2009 tentang UN SMP/MTs/SMPLB,SMA/MA/SMALB,dan SMK Tahun pelajaran 2009/2010 yang ditandatangani oleh Mendiknas Bambang Sudibyo mendapat tantangan dari masyarakat .

 Hangatnya ujian nasional ini dibicarakan dan adanya pro dan kontra membuat saya tertarik untuk membahasnya ,terlebih setelah saya baca sebuah artikel yang dimuat dalam Kompas yang terbit pada hari Sabtu, 8 Maret 2006 yang mengatakan bahwa Ujian Nasional akan tetap dilasanakan dan diadakan dua kali yaitu Ujian Nasional Utama dan Ujian Nasional ulangan.Ujian nasional utama adalah ujian yang dilaksanakan sesuai dengan jadwal ujian umum nasional yang berlaku untuk semua siswa yang akan menyelesaikan studinya dari SLTP maupun SLTA,sedangkan ujian nasional ulangan dibuat khusus untuk siswa siswi yang gagal dalam ujian utama Ujian ulangan diberikan oleh pemerintah dengan tujuan untuk memberikan kesempatan kedua bagi siswa.Kemudian jika tidak lulus dari ujian ulangan akan diberikan lagi kesempatan untuk mengikuti ujian nasional paket C dan seluruh rangkaian pelaksanaan ujian nasional ini menurut Edi Tri Baskoro yang menjabat sebagai sekretaris Badan Standart Pendidikan Nasional saat itu ,tidak menyebabkan tingginya anggaran.Hal inilah yang melatar belakangi pembuatan makalah ini disamping adanya pemberian tugas dari dosen untuk membuat suatu makalah pembanding atas sebuah makalah atau artikel.

B.Rumusan masalah.

Ujian nasional menjadi sosok yang menakutkan bagi anak-anak sekolah , orangtua ,guru dan pihak sekolah.Setiap akhir tahun ajaran anak-anak sekolah ,guru dan orangtua selalu diliputi rasa cemas dan takut .Hal ini bukanlah hal yang dinginkan dari pelaksanaan ujian nasional. Namun hal itu tidak dapat dipungkiri akibat dari pelaksanaan ujian nasional yang lari dari hakekat sebenarnya.Apa Hakekat tujuan diadakannya ujian nasional ?

C.Tujuan

Pembuatan makalah ini bertujuan untuk memenuhi tugas Studi Administrasi Pendidikan AngkatanXVII , disamping sebagai pembanding terhadap suatu artikel yang dimuat di harian Kompas terbitan 18 maret 2006.

 

Bab. II  Hakekat dan Tujuan Ujian Nasional

a.Keadaan Riil saat ini.

            Pelaksanaan Ujian nasional saat ini diarahkan kepada perolehan angka semata yang dijadikan patokan lulus tidaknya seorang siswa.Oleh karena itu maka jangan heran jika siswa sibuk mempersiapkan diri secara kognisi untuk menghadapi ujian nasional .Demikian juga dengan guru berusaha keras membekali anak didiknya secara kognisi dan akhirnya mengabaikan hal lainnya yaitu affactive dan psikomotorik anak.

Jika kita ambil inti sari dari tujuan pendidikan nasional sesuai dengan UUD’45 dapat kita simpulkan bahwa tujuan pendidikan nasional adalah mencerdaskan kehidupan bangsa yang menguasai tehnologi dan berbudi pekerti.Berarti pendidikan itu dikatakan berhasil jika anak menjadi cerdas ,memiliki keterampilan hidup dan utamanya menjadi orang yang berbudi.Hal ini berarti tidak cukup hanya cerdas.

Tetapi kenyataan yang kita lihat sekarang tidaklah demikian. Keberhasilan ditentukan oleh angka perolehan dalam ujian nasional.Hal ini saya simpulkan berdasarkan kenyataan yang terjadi ,jika suatu sekolah memperoleh nilai rendah dalam ujian nasional maka sekolah itu dinyatakan tidak berkwalitas sebaliknya jika sekolah itu memperoleh nilai yang tinggi dalam ujian nasional maka sekolah itu dianggap berkwalitas.

 

Hakekat dan tujuan ujian nasional

Hakekat dari tujuan pendidikan indonesia adalah mencapai masyarakat indonesia yang memiliki pengetahuan dan ketrampilan serta memiliki etika dan moralitas yang tinggi.Tujuan pendidikan  secara filsafat ditinjau dari tiga aspek yaitu aspek ontologi,aspek epistomologi,dan aspek aksiologis.

 Aspek ontologis tujuan pendidikan yaitu mencapai manusia indonesia seutuhnya dengan meningkatkan harkat dan martabat manusia setinggi-tingginya sehingga manusia menjadi hidup bahagia.Untuk mencapai tujuan ini membutuhkan proses belajar. Melalui proses belajar inilah diharapkan tumbuh menjadi manusia yang berbudi pekerti luhur,sehat jasmani dan rohani dan mampu memenuhi kebutuhan hidupnya sebaik mungkin.

Aspek epistemologis tujuan pendidikan yaitu berupa usaha yang dilakukan untuk mencapai tujuan pendidikan tersebut.Usaha –usaha yang dilakukan itu berupa proses belajar yang dilakukan secara sadar, baik belajar pada lembaga pendidikan formal maupun non formal.Melalui proses belajar ini diharapkan manusia mempunyai keterampilan dan etika dalam usaha memenuhi kebutuhan hidupnya menuju tercapainya tujuan pendidikan itu sendiri.

Aspek aksiologis dari tujuan pendidikan yaitu berupa nilai, manfaat atau kegunaan dari tujuan pendidikan itu sendiri bagi manusia.Nilai dan manfaat dari tujuan pendidikan itu dapat berupa etika dan moralitas mapun berupa keterampilan yang dimiliki untuk memenuhi kebutuhannya.Jadi aspek aksiologi dari tujuan pendidikan adalah kebermanfaatan atau kegunaan tujuan pendidikan.

Jadi tujuan pendidikan dapat dinyatakan berhasil apabila ketiga aspek tersebut yaitu ontologis,epitemologis,dan aksiologis telah tercapai.

Untuk mengetahui berhasil tidaknya pendidikan maka tentunya diadakan evaluasi dengan berbagai cara, yang salah satu caranya adalah ujian nasional.Jadi ujian nasional adalah bagian dari evaluasi ,maka tentunya hakekat dan tujuan dari ujian nasional sama dengan hakekat dan tujuan evaluasi.

Adapun hakekat dari evaluasi menurut para ahli adalah sebagai berikut :

 

1.Wiersma dan Jurs mengatakan bahwa evaluasi adalah suatu proses yang mencakup            pengukuran dan juga testing.

2.Arikunto berpendapat evaluasi adalah kegiatan mengukur dan menilai

3.Ralph W Tayler yang dikutip oleh Brinkerhorff dkk, mendefenisikan evaluasi sebagai     berikut :  evaluation as the process of determining to what extent the educational     objectivesare     actually being realized.

4.Daniel Stufflebeam (1971 ) yang dikutip oleh Nana Syaodih S ,menyatakan bahwa      evaluation is the process of delinating ,obtaining and providing useful information for     judging decision alternatif .

5.Michael Scriven (1969 ) menyatakan evaluation is an observed value compared to some     standard.

6.Prof.DR.Oemar Hamalik dalam bukunya yang berjudul “Perencanaan Pengajaran            Berdasarkan Pendekatan Sistem“ (2001) mengatakan  Evaluasi adalah suatu proses       berkelanjutan tentang pengumpulan dan penafsiran informasi untuk menilai (assess)       keputusan –keputusan yang dibuat dalam merancang suatu sistem pengajaran.

7.Prof.Dr.S.Nasution,M.A.(2008), mengatakan Evaluasi adalah proses untuk menelaah     hasil     pelajaran anak untuk mengetahui unsur-unsur tertentu demi tercapainya tujuan     pendidikan.

 

Dari pendapat para ahli di atas maka penulis mengambil suatu kesimpulan bahwa Evaluasi  adalah merupakan suatu proses pengumpulan informasi tentang perkembangan belajar siswa secara kognitif,affactive maupun psikomotorik yang dilakukan dengan cara penilaian terhadap sikap,skill maupun hasil ulangan-ulangan yang dilakukan secara lisan maupun tulisan.

           

Karena ujian nasional adalah bagian kecil dari evaluasi maka tentulah hasil ujian nasional kurang tepat jika kita jadikan menjadi patokan utama untuk menentukan lulus tidaknya seorang siswa,sebab masih banyak aspek lain yang juga turut menentukan sesuai dengan tujuan  pendidikan nasional kita.Jika itu tetap dijadikan patokan utama untuk menetukan lulus tidaknya seorang siswa maka tujuan pendidikan nasional kita yaitu menciptakan manusia indonesia yang memiliki pengetahuan dan keterampilan serta memiliki etika dan moralitas yang tinggi tidak akan pernah tercapai.

 

Perkembangan sistem ujian akhir nasional

 

Periode 1950-1960 an .

Pada periode ini ujian akhir disebut dengan ujian penghabisan.Soal- soal dibuat oleh departemen Pendidikan dalam bentuk esai.Hasil ujian diperiksa di pusat rayon masing-masing.Pada masa ini mutu pendidikan indonesia masih lebih tinggi dibanding malaysia terbukti dengan banyaknya guru-guru dari indonesia yang dipekerjakan di negara itu.

Periode 1972-1979.

Pada periode ini pemerintah memberikan kebebasan kepada setiap sekolah atau sekelompok sekolah untuk menyelenggarakan ujian sendiri dan penilaian dilakukan oleh masing-masing sekolah atau kelompok.Sedangkan pemerintah hanya memberi pedoman dan panduan yang bersifat umum.Pada periode ini mutu pendidikan kita masih baik.

Periode 1980-2000.

Pada periode ini mulai diselenggarakan ujian akhir nasional yang disebut Evaluasi Belajar Tahab Akhir Nasional (EBTANAS).Pada periode ini ujian akhir ada dua bentuk yaitu EBTANAS untuk mata pelajaran pokok,sedangkan EBTA untuk mata pelajaran non ebtanas.Untuk EBTANAS  penyelenggaraannya dikoordinasi pusat sedangkan EBTA dikoordinasi pemerintah propinsi.Kelulusan ditentukan dengan penggabungan nilai kedua evaluasi tadi ditambah dengan nilai yang tertera dalam rapor.

 

Periode 2001-sekarang.

Pada periode ini istilah EBTANAS diganti dengan Penilaian Hasil Belajar Nasional yang kemudian berubah menjadi Ujian Akhir Nasional (UAN ) sejak tahun 2002.Kelulusan pada periode ini ditentukan oleh nilai mata pelajaran secara individual.Kemudian pada tahun 2003  ditentukan standard kelulusan 3,01 setiap mata pelajaran dan rata-rata minimal 6,0.Kemudian pada tahun 2004 standar kelulusan naik menjadi 4,01 setiap mata pelajaran dan syarat nilai rata-rata tidak diberlakukan lagi.

 

Melihat perkembangan sistem ujian nasional kita mulai dari tahun 1950 an hingga sekarang ini penulis merasa sistem-sistem yang kita gunakan tidak mempunyai dampak positip kepada perkembangan dunia pendidikan kita,bahkan penulis merasa justru mengalami penurunan mutu. Terbukti sekarang bahwa mutu pendidikan kita sekarang sudah dibawah negara Malaysia.

 

Dengan menganalisis perkembangan sistem ujian nasional kita seperti diatas maka penulis merasa bahwa mutu pendidikan nasional kita tidak akan bisa ditingkatkan hanya dengan mengubah sistem,tetapi menurut penulis lebih ditentukan oleh sikab konsekwen dari bangsa kita terhadap hakekat tujuan pendidikan nasional .

 

Kesimpulan.

1.Hakekat tujuan pendidikan nasional indonesia adalah menciptakan manusia indonesia yang memiliki pengetahuan dan keterampilan serta memiliki etika dan moralitas yang tinggi.

2.Tujuan pendidikan nasional dapat dilihat dari tiga aspek yaitu aspek ontologis, aspek epistomologis,dan aksiologis. 

3.Hakekat Evaluasi  adalah merupakan suatu proses pengumpulan informasi tentang perkembangan belajar siswa secara kognitif,affactive maupun psikomotorik yang dilakukan dengan cara penilaian terhadap sikap,skill maupun hasil ulangan-ulangan yang dilakukan secara lisan maupun tulisan.

 

 

 

Saran

 

Ujian nasional saya kira perlu tetap dilaksanakan ,tetapi janganlah lari dari hakekat ujian nasional itu sendiri,dengan demikian mutu pendidikan dapat ditingkatkan.

 

Daftar Pustaka

S.Nasution,Prof,Dr.,M.A Mengajar dengan Sukses

Juhaya S.Praja,Prof,Dr, Filsafat dan Etika

Intrnet

Mini Reasearch (Penelitian Sederhana )

Juni 11, 2010

PENELITIAN SEDERHANA DI   SD BUDDHIS BODHICITTA

Jalan Selam no. 39 – 41 Medan

  1. A. LATAR BELAKANG

Pendidikan nasional yang merupakan pranata sosial yang kuat dan berwibawa yang memberdayakan Warga Negara Indonesia untuk dapat berkembang menjadi manusia yang berkualitas sehingga mampu proaktif menjawab tantangan zaman yang selalu berubah.

Peraturan Menteri pendidikan Nasional  no. 19 Tahun 2005 merupakan upaya yang dilakukan oleh pemerintah dalam memenuhi tuntutan  yang cukup mendasar yaitu mampu menjamin pemerataan kesempatan pendidikan, peningkatan mutu serta relevansi dan efisiensi dalam manajemen pendidikan untuk mengahadapi tantangan sesuai dengan perubahan kehidupan lokal, nasional maupun global.

Delapan standar nasional pendidikan  yaitu standar isi, standar kompetensi  lulusan, standar proses, standar pendidik dan tenaga kependidikan, standar sarana dan prasarana, standar pengelolaan, standar pembiayaan pendidikan dan standar penilaian pendididkan yang bertujuan menjamin mutu pendidikan nasional dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat.

Penelitian tentang implementasi Permendiknas  no. 19 Tahun 2005 disekolah, kami adakan  di Sekolah Dasar Buddhis Boddhicitta. Penetapan sekolah ini sebagai objek penelitian adalah sehubungan dengan data Dinas Pendidikan Kota Medan yang menetapkan sekolah ini memiliki manajemen yang cukup baik, dan memiliki predikat “A”.

1

  1. A. TUJUAN

Adapun tujuan  dari penelitian ini adalah untuk  melihat lebih jauh implementasi standar nasional pendidikan di SD Buddhis Boddhicitta,  sebagai study banding bagi kami dalam membuat pemetaan keberhasilan standar pendidikan disekolah, dan untuk memenuhi tugas mini research dalam mata kuliah komunikasi organisasi dan hubungan masyarakat.

  1. B. SASARAN

Sasaran yang ingin dicapai adalah mendapat informasi tentang pelaksanaan delapan standar nasional pendidikan yang telah dilakukan oleh SD Buddhis Boddhicitta.

  1. C. WAKTU PELAKSANAAN

Pada tanggal 27 April 2010 pukul 9 pagi – 5 sore.

  1. D. HASIL YANG DIPEROLEH
  1. 1. Standar Isi Di SD Buddhis Bodhicitta

Sesuai dengan Permen Pendidikan Nasional RI nomor 14 tahun 2007 tentang Standar Isi yang mencakup lingkup materi dan tingkat kompetensi untuk mencapai kompetensi lulusan pada jenjang dan jenis pendidikan di SD Buddhis Bodhicitta.

Kurikulum tersebut mencakup pendidikan umum, kejuruan, dan khusus untuk tingkatan SD berupa :

  1. Mata pelajaran agama dan akhlak mulia.
  2. Mata pelajaran kewarganegaraan dan kepribadian.
  3. Mata pelajaran ilmu pengetahuan dan teknologi.
  4. Mata pelajaran estetika.
  5. Mata pelajaran jasmani, olahraga dan kesehatan.

2

Setiap kelompok mata pelajaran tersebut dilaksanakan secara holistik sehingga pembelajaran masing – masing mata pelajaran mempengaruhi pemahaman dan penghayatan setiap pribadi peserta didik. Setiap mata pelajaran tersebut tidak dapat dipisahkan dan memiliki peranan yang sama pentingnya dalam menentukan kelulusan peserta didik. Namun yang lebih menentukan kelulusan peserta didik adalah Budi Pekerti dan karakter mereka, oleh sebab itu sekolah bukan saja mendidik peserta didik secara akademis namun juga membentuk perilaku peserta didik secara keagamaan.

Adapun jumlah jam pelajaran di SD BUDDHIS BODHICITTA adalah sebagai berikut :

NO MATA PELAJARAN JUMLAH JAM KETERANGAN
1 Pendidikan Agama Buddha 2 Hari Belajar Efektif
2 Pendidikan Kewarganegaraan 2 Hari Belajar Efektif
3 Bahasa Indonesia 5 Hari Belajar Efektif
4 Matematika 5 Hari Belajar Efektif
5 Ilmu Pengetahuan Alam 4 Hari Belajar Efektif
6 Ilmu Pengetahuan Sosial 3 Hari Belajar Efektif
7 Seni Budaya dan Ketrampilan 4 Hari Belajar Efektif
8 Pendidikan Jasmani 2 Hari Belajar Efektif
9 Bahasa Inggris 3 Hari Belajar Efektif
10 Bahasa Mandarin 2 Hari Belajar Efektif
11 Teknologi Informatika & Komputer 2 Hari Belajar Efektif
12 Budi Pekerti 1 Hari Belajar Efektif
13 Kebaktian 4 Hari Minggu
14 Keg. Kebersihan dan Lingkungan Hijau 2 Hari Sabtu

3

Dalam menerapkan Standar Isi di sekolah SD Buddhis Bodhicitta maka kami melakukan survei ke setiap kelas dan kami memperoleh data seperti  tabel di bawah ini :

NO Kelas SHIFT PAGI / JUMLAH SHIFT SIANG / JUMLAH JUMLAH
1 I A 44 44
2 I B 41 41
3 I C 41 41
4 II A 38 38
5 II B 35 35
6 II C 37 37
7 II D 36 36
8 III A 40 40
9 III B 40 40
10 III C 39 39
11 IV A 47 47
12 IV B 48 48
13 IV C 47 47
14 V A 51 51
15 V B 50 50
16 VI A 36 36
17 VI B 36 36
18 VI C 35 35
TOTAL 743

Sehubungan dengan data yang diperoleh bahwa sekolah SD Buddhis Bodhicitta merupakan sekolah pilihan orang tua namun karena keterbatasan ruangan kelas yaitu hanya berjumlah 9 kelas sehingga harus membagi menjadi 2 sesi pembelajaran yaitu di sesi pagi dan sesi siang.

Adapun waktu untuk sesi pagi yaitu dimulai pukul 7.30 WIB hingga 12.30 WIB dan untuk sesi siang dimulai pukul 12.40 WIB hingga pukul 17.40, ini menunjukkan bahwa peserta didik hanya berada di sekolah selama 5 jam sehingga lebih banyak waktu dilalui di luar sekolah. Dalam waktu yang sesingkat tersebut, sekolah SD Buddhis Bodhicitta selalu membentuk dan menerapkan karakter – karakter Buddhisme kepada peserta didik, ini dapat dibuktikan dengan adanya tekad yang harus dimiliki oleh setiap peserta didik yaitu :

4

8 Tekad Siswa Buddhis :

  1. Sayang kepada orang tua, keluarga dan guru.
  2. Jujur.
  3. Sabar.
  4. Bersyukur.
  5. Bersemangat.
  6. Ceria.
  7. Mencintai sesama makhluk.
  8. Melindungi alam semesta.

Seperti yang disampaikan sebelumnya bahwa sekolah SD Buddhis Bodhicitta lebih menekankan kepada karakter dan Budi Pekerti dan mampu diterapkan oleh setiap peserta didik baik di sekolah maupun di luar sekolah.

Dalam mengadakan penelitian penerapan standart isi di sekolah SD Buddihis Bodhicitta kami menggunakan beberapa instrumen  sesuai dengan unsur-unsur Standart Isi yang kami teliti .Simbol nilai yang kami gunakan adalah angka 1-4.Angka satu berarti tidak baik,angka dua kurang baik ,angka tiga berarti baik sedangkan angka empat berarti amat baik.Sedangkan pada akhir penelitian setiap standard kami gunakan symbol nilai berupa persentase dengan criteria seperti berikut : 85% – 100% : Amat baik,75% – 84% baik,65% – 74% kurang baik dan  di bawah 65% kami anggap tidak baik.

PENERAPAN STANDART ISI DI SD BUDDHIS BODHICITTA MEDAN

A.   KTSP   Nilainya 4

Kriteria yang kami gunakan dalam menentukan nilai sebagai berikut

4 jika  KTSP nya rapi ,bersih,diketik,berorientasi pada siswa,relevan dengan kehidupan

3 jika KTSP nya rapi,,bersih,,diketik,berorientasi pada siswa

2 jika KTSP nya rapi,bersih,diketik

1 jika KTSP nya  rapid an bersih

0 jika KTSP nya tidak ada.

Nilai ini kami berikan setelah kami melihat langsung KTSP yang digunakan sesuai dengan criteria yang kami buat.

B.  Pengembangan diri                Nilai 2

Nilai 4 jika melaksanakan 4atau lebih kegiatan pengembangan diri.

Nilai 3 jika melaksanakan tiga kegiatan pengembangan diri

Nilai 2 jika melaksanakan dua kegiatan pengembangan diri

Nilai 1 jika melaksanakan 1 kegiatan pengembangan diri

Nilai 0 jika tak ada pengembangan diri

Karena di sekolah ini kegiatan pengembangan diri yang dilakukan ada dua jenis maka kami memberi nilai dua.

C.  Kalender pendidikan     Nilai 3

Nilai 4 jika disusun bersama antara Yayasan,Kepala sekolah ,PKS,dan Guru

Nilai 3 jika disusun bersama antara Yayasan ,Kepala sekolah ,PKS

Nilai 2 jika disusun bersama antara Yayasan,Kepala sekolah

Nilai 1 jika disusun Yayasan

Nilai 0 jika tidak ada kalender Pendidikan

D.  Kriteria Kelulusan Minimum         Nilai  4

Nilai 4 jika memilii 4 bidang studi dengan nilai minimum 6,5

Nilai 3 jika memiliki 3 bidang studi dengan nilai minimum 6,5

Nilai 2 jika memiliki 2 bidang studi dengan nilai minimum 6,5

Nilai 1 jika memiliki 1 bidang studi dengan nilai minimum 6,5

Nilai 0 jika tidak ada KKM

E.  Penyusunan Silabus                       Nilai 4

Nilai 4 jika disusun oleh guru mata pelajaran itu sendiri

Nilai 3 jika disusun guru dengan KKG

Nilai 2 jika disusun oleh guru bersama KKG dan Dinas pendidikan setempat

Nilai 1 jika diadopsi dari KTSP yang sudah ada

Nilai 0 jika tidak punya SILLABUS

Dari uraian kami di atas dapat kita simpulkan bahwa penerapan Standard Isi di SD Buddhis Bodhicitta adalah sebagai berikut :  17 / 20 x 100% = 85%.(sangat baik)

  1. 2. Standar Kompetensi Lulusan di SD Buddhis Bodhicitta

Standar kompetensi lulusan adalah kualifikasi kemampuan lulusan yang mencakup sikap, pengetahuan dan ketrampilan yang digunakan sebagai pedoman penilaian dalam penentuan kelulusan peserta didik dari satuan pendidikan. Standar kompetensi lulusan bertujuan untuk meletakkan dasar kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia serta ketrampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut.

Dasar penilaian untuk peserta didik berupa :

  1. Agama dan Budi Pekerti
    1. Setiap peserta didik mampu menjalankan ajaran agama dan diterapkan dalam kehidupan sehari – hari.
    2. Menghargai dan menghormati setiap perbedaan.
    3. Berperilaku dan bertindak secara baik dan benar serta mencerminkan anak yang berbudi pekerti.
    4. Melindungi, menghargai serta menjaga setiap komponen alam sehingga ikut berperan dalam melindungi alam semesta.

2. Warga Negara yang taat hukum

  1. Mampu berbahasa Indonesia dengan baik dan benar.
  2. Mencintai dan mengakui bangsa Indonesia sebagai tanah air dan tanah kelahiran.
  3. Tunduk dan menaati semua perundang – undangan Indonesia.
  4. Mengembangkan diri untuk kepentingan bangsa dan Negara serta masyarakat.
  5. Bertanggung jawab atas diri sendiri baik perbuatan, ucapan maupun tingkah laku.

3.  Ilmu Pengetahuan dan Teknologi.

  1. Meingkatkan dan menerapkan kemampuan diri terhadap ilmu pengetahuan dan teknologi secara benar, sesuai ajaran agama dan mampu memberi sumbansih kepada orang lain.
  2. Berpikir dan bertindak secara kritis, kreatif dan inovatif.
  3. Mengembangkan ketrampilan membaca, menulis serta berkomunikasi dalam berbagai bahasa secara baik dan benar.
  4. Menguasai berbagai pengetahuan demi kepentingan diri dan orang lain.

4.  Kesenian

  1. Menghargai setiap ciptaan Tuhan sebagai seni yang agung.
  2. Menunjukkan kekaguman terhadap setiap karya seni.
  3. Gemar membuat dan menciptakan setiap karya seni.

5.  Jasmani, Olah raga dan Kesehatan

  1. Meningkatkan kualitas hidup secara jasmani.
  2. Menjaga lingkungan secara keseluruhan untuk meningkatkan kesehatan secara pribadi maupun lingkungan.
  3. Menerapkan sikap sportif dan jujur dalam mendapatkan dan memberikan suatu hasil.

Penerapan Standar Kompetensi Luluasan pada SD Buddhis Bodhicitta

A.Ketuntasan Ujian Akhir Semester Berstandart Nasional                Nilai 3

Nilai 4       : Prestasi rata – rata kelulusan nilai siswa dalam UASBN adalah lebih dari 5,00

Nilai 3       : Prestasi rata – rata kelulusan nilai siswa dalam UASBN adalah 4,50 – 4,99

Nilai 2       : Prestasi rata – rata kelulusan nilai siswa dalam UASBN adalah 4,00 – 4,49

Nilai 1       : Prestasi rata – rata kelulusan nilai siswa dalam UASBN adalah 3,50 – 3,99

Nilai 0       : Prestasi rata – rata kelulusan nilai siswa dalam UASBN adalah di bawah 3,50.

Total Nilai = 3 / 4 X 100 = 75%

Dari hasil penelitian kami ,dimana standard rata-rata prestasi nilai kelulusan siswa dalam UASBN  adalah 4,50 sampai 4,99  maka kami menyimpulkan bahwa penerapan standard kelulusan di sekolah ini  75% atau baik

  1. 3. Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan di SD Buddhis Bodhicitta.

Sebagai acuan dalam  menentukan standar pendidik, yaitu Permen Pendidikan Nasional RI nomor 16 tahun 2007 bahwa pendidik harus memiliki kualifikasi akademik dan kompetensi sebagai agen pembelajaran, sehat jasmani dan rohani, serta memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional serta memiliki ijazah atau sertifikat keahlian yang relevan sesuai dengan perundang – undangan yang berlaku.

Kompetensi agen pembelajaran untuk jenjang pendidikan dasar meliputi :

  1. Kompetensi pedagogic.
  2. Kompetensi kepribadian.
  3. Kompetensi professional
  4. Kompetensi sosial.

Berikut ini adalah tabel guru yang mengajar di SD BUddhis Bodhicitta :

NO NAMA GURU MATA PELAJARAN PENDIDIKAN
1 Acui,S.E. MATEMATIKA S-1 Manajemen
2 Agustina Sitorus,S.Pd BAHASA INDONESIA S-1 Bahasa Indonesia
3 Andy Rabuanto J,S.Kom BAHASA INGGRIS S-1 Bahasa Inggris
4 Asninawati Tobing,S.Pd SENI S-1 Seni
5 Berkat J Pakpahan,S.Pd BAHASA INDONESIA S-1 Bahasa Indonesia
6 Cai Sen,S.E. AGAMA BUDDHA S-1 Manajemen
7 CIU HUI FANG,Ama.Pd IPA D-2 Pendidikan
8 Djuang Wijaya,S.T. KOMPUTER S-1 Informatika Komputer
9 Elwi Kosasih,A.Md MATEMATIKA D-3 Komputerisasi Akuntansi
10 Dra. HOTMA SURIATI SENI S-1 Tata Boga
11 Imelda K Manihuruk,S.St,S.Pd BAHASA INDONESIA S-1 Bahasa Indonesia
12 Jonni,S.E,S.Pd BAHASA INGGRIS S-1 Manajemen
13 Mayke Sihombing,S.Pd PPKN S-1 Ppkn
14 Nur Isbah,S.Pd IPS S-1 Pendidikan Ekonomi
15 Rosiana,B.A. AGAMA BUDDHA Sarjana Muda Agama Buddha
16 RUDI ERWIN,S.KOM KOMPUTER S-1 Informatika Komputer
17 SUMARNI,S.E. MATEMATIKA S-1 MANAJEMEN

Dari tabel di atas dapat kami simpulkan bahwa rata – rata guru yang mengajar di SD Buddhis Bodhicitta adalah sarjana dari berbagai jurusan.

Penerapan Standart Pendidik dan Tenaga Kependidikan di SD Buddhis Bodhicitta.

A.Kualifikasi Akademik Pendidik                             Nilai 0

Nilai 4       : Semua guru memiliki ijazah S1 Kependidikan / Akta  IV

Nilai 3       : 90% guru memiliki ijazah S1 Kependidikan / Akta IV

Nilai 2       : 80% guru memiliki ijazah S1 Kependidikan / Akta IV

Nilai 1       : 70% guru memiliki ijazah S1 Kependidikan / Akta IV

Nilai 0       : di bawah 70% guru memiliki ijazah S1 Kependidikan / Akta IV

B.Kualifikasi Kepala Sekolah                         Nilai 2

Nilai 4       : Memiliki sertifikat pendidik, ijazah minimal S1, SK Pengangkatan,

status guru.

Nilai 3       : Memiliki sertifikat pendidik, ijazah minimal S1, SK Pengangkatan.

Nilai 2       : Memiliki ijazah minimal S1 dan SK Pengangkatan.

Nilai 1       : Hanya memliki ijazah minimal S1

Nilai 0       : Tidak memiliki semuanya.

C.Kualifikasi Akademik Tenaga Kependidikan         Nilai 4

Nilai 4       : Semua Tenaga Kependidikan memiliki ijazah minimal SMA.

Nilai 3       : 90% Tenaga Kependidikan memiliki ijazah minimal SMA.

Nilai 2       : 80% Tenaga Kependidikan memiliki ijazah minimal SMA.

Nilai 1       : 70% Tenaga Kependidikan memiliki ijazah minimal SMA.

Nilai 0       : di bawah 70% Tenaga Kependidikan memiliki ijazah minimal SMA.

Total Nilai = 6 / 12 X 100 = 50%

Dari hasil penelitian kami tentang penerapan standard pendidik dan kependidikan maka kami menyimpulkan bahwa penerapannya 50% atau tidak baik.

  1. 4. Standar pengelolaan di SD Buddhis Bodhicitta

  1. 1. Visi sekolah

Adalah mewujudkan sekolah yang bermanfaat bagi masyarakat, bangsa dan Negara dengan menghasilkan anak didik yang berpengetahuan, berbudi luhur dan mengamalkan Buddha Dharma dalam kehidupan sehari – hari.

Dengan adanya misi ini, diharapkan dapat menjadi motor bagi sekolah SD Buddhis Bodhicitta untuk lebih menekankan pada nilai – nilai kemanusiaan yang mampu menghasilkan anak yang berbudi luhur sesuai dengan ajaran agama.

  1. 2. Misi sekolah

Adalah senantiasa menjaga dan meningkatkan kualitas pendidikan serta menanamkan nilai – nilai luhur kemanusiaan pada anak didik. Misi sekolah SD Buddhis Bodhicitta adalah sangat mulia yakni ingin meningkatkan kualitas peserta didik bukan saja di bidang akademik tetapi juga nilai – nilai kemanusiaan yang diterapkan di dalam setiap bidang pelajaran.

  1. 3. Tujuan sekolah

  1. Memberikan kesempatan kepada setiap peserta didik yang tidak mampu untuk mengecap pendidikan.
  1. Meningkatkan kesadaran akan pentingnya pendidikan yang berhubungan dengan nilai – nilai kehidupan.
  1. Merubah konsep pemikiran masyarakat akan pentingnya nilai agama.

Penerapan Standart Pengelolaan pada SD Buddhis Bodhicitta.

A.Visi Misi Sekolah                                                                Nilai 3

Nilai 4       : Merumuskan dan menetapkan visi misi sekolah, mudah dipahami dan

sering disosialisasikan.

Nilai 3       : Merumuskan dan menetapkan visi misi sekolah, mudah dipahami dan

pernah disosialisasikan.

Nilai 2       : Merumuskan dan menetapkan visi misi sekolah, mudah dipahami

tetapi tidak disosialisasikan.

Nilai 1       : Merumuskan dan menetapkan visi misi sekolah tetapi sulit dipahami.

Nilai 0       : Tidak merumuskan dan menetapkan visi misi sekolah.

B. Tujuan Sekolah                                                       Nilai 3

Nilai 4       : Merumuskan dan menetapkan tujuan sekolah, mudah dipahami dan

sering disosialisasikan.

Nilai 3       : Merumuskan dan menetapkan tujuan sekolah, mudah dipahami dan

pernah disosialisasikan.

Nilai 2       : Merumuskan dan menetapkan tujuan sekolah, mudah dipahami

tetapi tidak disosialisasikan.

Nilai 1       : Merumuskan dan menetapkan tujuan sekolah tetapi sulit dipahami.

Nilai 0       : Tidak merumuskan dan menetapkan tujuan sekolah.

C. Rencana Kerja Jangka Menengah dan Tahunan                Nilai 3

Nilai 4       : Memiliki rencana kerja jangka menengah & rencana kerja tahunan

dan sudah disosialisasikan.

Nilai 3       : Memiliki rencana kerja jangka menengah & rencana kerja tahunan

dan salah satunya sudah disosialisasikan.

Nilai 2      : Memiliki rencana kerja jangka menengah & rencana kerja tahunan

tetapi keduanya belum disosialisasikan.

Nilai 1      : Hanya memiliki rencana kerja tahunan.

Nilai 0      : Tidak memiliki rencana kerja jangka menengah maupun rencana

kerja tahunan.

Total Nilai = 9 / 12 X 100 = 75%

Dari hasil penelitian yang kami lakukan maka kami simpulkan bahwa penerapan standard pengelolaan di sekolah ini 755  atau baik.

5.  Standar penilaian pada SD Buddhis Bodhicitta

Prinsip penilain pada SD Buddhis Bodhicitta adalah berdasarkan pada dasar – dasar sebagai berikut ini :

  1. Objektif, penilaian berdasarkan pada hasil ujian yang mencerminkan kemampuan masing- masing peserta didik.
  1. Adil, penilaian tidak terpengaruh oleh unsur manapun dan tidak merugikan pihak manapun.
  1. Terbuka, penilaian guru dapat diperiksa ulang oleh pihak yang berkepentingan.
  1. Sistematis, penilaian yang dilakukan secara terencana dan tersusun berdasarkan prosedurnya.
  1. Terpercaya, penilaian guru dapat dipercaya dan dipertanggung jawabkan dari segala segi.

Penerapan Standart Penilaian pada SD Buddhis Bodhicitta

A.Pemberitahuan rancangan dan kriteria penilaian kepada siswa.Nilai 4

Nilai 4       : Sebanyak 76 – 100% guru menginformasikan rancangan dan kriteria penilaian kepada siswa.

Nilai 3       : Sebanyak 51 – 75% guru menginformasikan rancangan dan kriteria penilaian kepada siswa.

Nilai 2       : Sebanyak 26 – 50% guru menginformasikan rancangan dan kriteria penilaian kepada siswa.

Nilai 1       : Sebanyak 1 – 25% guru menginformasikan rancangan dan kriteria penilaian kepada siswa.

B.Teknik penilaian sesuai dengan indicator pencapaian kompetensi dasar. Nilai 4

Nilai 4       : Sebanyak 96 – 100% teknik penilaian sesuai dengan indicator pencapaian KD

Nilai 3       : Sebanyak 91 – 95% teknik penilaian sesuai dengan indicator pencapaian KD

Nilai 2       : Sebanyak 86 – 90% teknik penilaian sesuai dengan indicator pencapaian KD

Nilai 1       : Sebanyak 81 – 85% teknik penilaian sesuai dengan indicator pencapaian KD

Nilai 0       : Kurang dari 81% teknik penilaian sesuai dengan indicator pencapaian KD

C.Penggunaan teknik penilaian                                               Nilai 3

Nilai 4       : Sebanyak 86 – 100% guru melakukan penilaian dengan menggunakan 4 atau lebih teknik penilaian.

Nilai 3       : Sebanyak 75 – 85% guru melakukan penilaian dengan menggunakan 4 atau lebih teknik penilaian.

Nilai 2       : Sebanyak 56 – 70% guru melakukan penilaian dengan menggunakan 4 atau lebih teknik penilaian.

Nilai 1       : Sebanyak 41 – 55% guru melakukan penilaian dengan menggunakan 4 atau lebih teknik penilaian.

Nilai 0       : Kurang dari 41% guru melakukan penilaian dengan menggunakan 4 atau lebih teknik penilaian.

D.Pengembalian hasil pemeriksaan pekerjaan siswa disertai komentar yang mendidik.                                                                                Nilai 4

Nilai 4       : Sebanyak 86 – 100% guru mengembalikan hasil pemeriksaan pekerjaan siswa disertai komentar yang mendidik.

Nilai 3       : Sebanyak 71 – 85% guru mengembalikan hasil pemeriksaan pekerjaan siswa disertai komentar yang mendidik.

Nilai 2       : Sebanyak 56 – 70% guru mengembalikan hasil pemeriksaan pekerjaan siswa disertai komentar yang mendidik.

Nilai 1       : Sebanyak 41 – 55% guru mengembalikan hasil pemeriksaan pekerjaan siswa disertai komentar yang mendidik.

Nilai 0       : Kurang dari 41% guru mengembalikan hasil pemeriksaan pekerjaan siswa disertai komentar yang mendidik.

E.Pemanfaatan hasil penilaian untuk perbaikan pembelajaran.           Nilai 4

Nilai 4       : Sebanyak 86 – 100% guru memanfaatkan hasil penilaian untuk perbaikan pembelajaran.

Nilai 3       : Sebanyak 71 – 85% guru memanfaatkan hasil penilaian untuk perbaikan pembelajaran.

Nilai 2       : Sebanyak 56 – 70% guru memanfaatkan hasil penilaian untuk perbaikan pembelajaran.

Nilai 1       : Sebanyak 41 – 55% guru memanfaatkan hasil penilaian untuk perbaikan pembelajaran.

Nilai 0       : Kurang dari 41% guru memanfaatkan hasil penilaian untuk perbaikan pembelajaran.

Total Nilai = 19 / 20 X 100% = 95%.

Dari hasil penelitian kami maka kami simpulkan bahwa penerapan standard penilaian di sekolah ini 95% atau amat baik..

  1. Standar Sarana prasarana pada SD Buddhis Bodhicitta

SD Buddhis Bodhicitta memliki staff yang khusus mengurus sarana prasarana dimana staff tersebut selalu memonitor semua sarana prasarana yang dipergunakan di sekolah. Staff tersebut membawahi seorang teknisi.

Penerapan Standart Sarana Prasarana pada SD Buddhis Bodhicitta.

A.Lokasi Sekolah                                                        Nilai 4

Nilai 4       : Aman, strategis, bebas polusi, bersih.

Nilai 3       : Aman, strategis, bebas polusi.

Nilai 2       : Aman dan strategis.

Nilai 1       : Aman saja.

Nilai 0       : Tidak ada semuanya.

B.Dokumen Pemilikan Sekolah                                  Nilai 4

Nilai 4       : Surat Izin Mendirikan Bangunan, Surat Izin Mendirikan Sekolah,

Akta Yayasan, NSS, SIO

Nilai 3       : Surat Izin Mendirikan Sekolah, Akta Yayasan, NSS, SIO

Nilai 2       : Surat Izin Mendirikan Sekolah, NSS, SIO

Nilai 1       : Surat Izin Mendirikan Sekolah dan SIO

Nilai 0       : Tidak ada semuanya.

C.Fasilitas Sekolah                                                                  Nilai 4

Nilai 4       : Lapangan, tempat ibadah, lab IPA, Bahasa, Komputer, Perpustakaan,

UKS, Sanggar Seni, Kamar Mandi.

Nilai 3       : Lapangan, tempat ibadah, lab IPA, Bahasa, Komputer, Perpustakaan,

UKS, Kamar Mandi.

Nilai 2       : Lapangan, lab IPA, Bahasa, Komputer, Perpustakaan, UKS, Kamar

Mandi.

Nilai 1       : Lapangan, lab IPA, Bahasa, Komputer, Perpustakaan, Kamar Mandi.

Nilai 0       : Hanya ada lapangan.

Total Nilai = 12 / 12 X 100 = 100%

Melalui uraian yang kami sajikan di atas sesuai dengan hasil penelitian yang kami lakukan ,kami simpulkan penerapan  standard sarana dan prasarana adalah 100% atau amat baik.

7.   Standar Proses di SD Buddhis Bodhicitta

Dalam menentukan kelulusan di SD Buddhis Bodhicitta maka ditentukan suatu nilai minimum kelulusan yaitu sebagai berikut :

No Bidang Studi NMK
1 Pendidikan Agama 70
2 Pendidikan Kewarganegaraan 65
3 Bahasa Indonesia 65
4 Matematika 65
5 Ilmu Pengetahuan Alam 65
6 Ilmu Pengetahuan Sosial 65
7 Seni Budaya dan Ketrampilan 65
8 Pendidikan Jasmani 65
9 Bahasa Inggris 65
10 Bahasa Mandarin 65
11 Teknologi Informatika Komputer 65
12 Budi Pekerti 70

Penerapan Standart Proses pada Sekolah SD Buddhis Bodhicitta.

A.Rombongan Belajar                                                Nilai 1

Nilai 4       : Memiliki jumlah siswa maksimum 28 orang.

Nilai 3       : Memiliki jumlah siswa antara 29 – 34 orang.

Nilai 2       : Memiliki jumlah siswa antara 35 – 39 orang.

Nilai 1       : Memiliki jumlah siswa antara 40 – 44 orang.

Nilai 0       : Memiliki jumlah siswa di atas 44 orang.

B.Jam Pelajaran Guru                                     Nilai 4

Nilai 4       : 80% guru memiliki minimal 24 JP.

Nilai 3       : 70% guru memiliki minimal 24 JP

Nilai 2       : 60% guru memiliki minimal 24 JP

Nilai 1       : 50% guru memiliki minimal 24 JP

Nilai 0       : di bawah 50% guru memiliki minimal 24 JP

C.Penentuan Buku Teks Pelajaran                              Nilai 4

Nilai 4       : Ditentukan oleh Kasek, PKS, Guru Mata Pelajaran

Nilai 3       : Ditentukan oleh Kasek, PKS

Nilai 2       : Ditentukan oleh Kasek saja.

Nilai 1       : Ditentukan oleh Yayasan saja.

Nilai 0       : Tidak ada buku teks

D.Pengembangan RPP Guru                          Nilai 4

Nilai 4       : Memiliki 11 persyaratan pengembangan RPP, diketik, dijilid,

memiliki soft copy.

Nilai 3       : Memiliki 11 persyaratan pengembangan RPP, diketik, dijilid.

Nilai 2       : Memiliki 11 persyaratan pengembangan RPP dan diketik.

Nilai 1       : Memiliki 11 persyaratan pengembangan RPP saja.

Nilai 0       : tidak memiliki RPP

E.Penggunaan Media Pembelajaran                            Nilai 3

Nilai 4       : Menggunakan media elektronik, media cetak, alat peraga.

Nilai 3       : Menggunakan salah satu jenis media + alat peraga.

Nilai 2       : Menggunakan media saja.

Nilai 1       : Menggunakan alat peraga saja.

Nilai 0       : Tidak ada peraga.

Total Nilai = 16 / 20 X 100% = 80%

Sesuai dengan uraian kami di atas maka kami simpulkan bahwa penerapan standard proses di sekolah ini adalah 80% atau baik.

8. Standar Biaya di SD Buddhis Bodhicitta

Sumber – sumber pembiayaan berasal dari uang pendaftaran, dan uang SPP.  Setiap pembiayaan harus melalui proses – proses sebagai berikut :

  1. Mengisi surat order dan diserahkan ke yayasan melalui perwakilan yayasan.
  2. Setelah diterima yayasan, maka akan diputuskan apakah disetujui atau sebaliknya.
    1. Apabila disetujui maka akan diserahkan kepada bagian pembelian untuk ditindaklanjuti.

Melalui proses ini, dapat kita ketahui bahwa setiap permintaan untuk pembelian harus diketahui oleh yayasan dan disetujui oleh yayasan.

Penerapan Standart Pembiayaan pada SD Buddhis Bodhicitta

A.Pembiayaan Gaji Guru dan Pegawai                                  Nilai 4

Nilai 4       : Mengeluarkan dana untuk pembiayaan gaji, honor kegiatan sekolah, insentif dan tunjangan lain bagi pendidik.

Nilai 3       : Mengeluarkan dana untuk pembiayaan gaji, honor kegiatan sekolah, insentif tetapi tidak mengeluarkan tunjangan lain bagi pendidik.

Nilai 2       : Mengeluarkan dana untuk pembiayaan gaji, honor kegiatan sekolah tetapi tidak membayar insentif, dan tunjangan lain bagi pendidik.

Nilai 1       : Mengeluarkan dana untuk pembiayaan gaji tetapi tidak membayar honor kegiatan sekolah, insentif dan tunjangan lain bagi pendidik.

Nilai 0       : Tidak mengeluarkan dana apapun.

B.Pembelanjaan biaya untuk menunjang pelaksanaan kegiatan pembelanjaan.

Nilai 4

Nilai 4       : Membelanjakan biaya sebanyak 76% – 100% dari alokasi anggaran penunjang pelaksanaan kegiatan pembelanjaan.

Nilai 3       : Membelanjakan biaya sebanyak 51% – 75% dari alokasi anggaran penunjang pelaksanaan kegiatan pembelanjaan.

Nilai 2       : Membelanjakan biaya sebanyak 26% – 74% dari alokasi anggaran penunjang pelaksanaan kegiatan pembelanjaan.

Nilai 1       : Membelanjakan biaya sebanyak 1% – 25% dari alokasi anggaran penunjang pelaksanaan kegiatan pembelanjaan.

Nilai 0       : Tidak membelanjakan biaya apapun.

C.Pembelanjaan biaya pengadaan kegiatan rapat.                  Nilai 3

Nilai 4       : Membelanjakan biaya sebanyak 76% – 100% dari alokasi anggaran penunjang pelaksanaan kegiatan pembelanjaan.

Nilai 3       : Membelanjakan biaya sebanyak 51% – 75% dari alokasi anggaran penunjang pelaksanaan kegiatan pembelanjaan.

Nilai 2       : Membelanjakan biaya sebanyak 26% – 74% dari alokasi anggaran penunjang pelaksanaan kegiatan pembelanjaan.

Nilai 1       : Membelanjakan biaya sebanyak 1% – 25% dari alokasi anggaran penunjang pelaksanaan kegiatan pembelanjaan.

Nilai 0       : Tidak membelanjakan biaya apapun.

D.Pembelanjaan biaya penggandaan soal – soal ujian.           Nilai 4

Nilai 4       : Membelanjakan biaya sebanyak 76% – 100% dari alokasi anggaran penunjang pelaksanaan kegiatan pembelanjaan.

Nilai 3       : Membelanjakan biaya sebanyak 51% – 75% dari alokasi anggaran penunjang pelaksanaan kegiatan pembelanjaan.

Nilai 2       : Membelanjakan biaya sebanyak 26% – 74% dari alokasi anggaran penunjang pelaksanaan kegiatan pembelanjaan.

Nilai 1       : Membelanjakan biaya sebanyak 1% – 25% dari alokasi anggaran penunjang pelaksanaan kegiatan pembelanjaan.

Nilai 0       : Tidak membelanjakan biaya apapun.

\

E.Pemungutan Biaya Pendidikan                                           Nilai 0

Nilai 4       : Seluruh siswa tidak dipungut biaya pendidikan.

Nilai 3       : Sebanyak 1 – 25% siswa dipungut biaya pendidikan.

Nilai 2       : Sebanyak 26 – 50% siswa dipungut biaya pendidikan.

Nilai 1       : Sebanyak 51 – 75% siswa dipungut biaya pendidikan.

Nilai 0       : Sebanyak 76 – 100% siswa dipungut biaya pendidikan.

Total Nilai = 15 / 20 X 100 = 75%

Penerapan standard  pembiayaan di sekolah ini 75% atau baik.

Grand total nilai = 85 + 80 + 75 + 50 + 100 + 75 + 75 + 95 = 79,4%

800

KESIMPULAN

  1. SD Buddhis Boddhicitta telah menerapkan beberapa standart pendidikan nasional. Dari kedelapan standart pendidikan yang telah berhasil diterapkan adalah :

(1)   Standar Isi, (2) Standar Kompetensi Lulusan (SKL), (3) Standar Proses, (4) Standar Kwalifikasi Akedemik Tenaga Pendidik, (5) Standar Pengelolaan, dan. (6)Standar Penilaian)

  1. Sedangkan Standar Pendidikan yang belum diterapkan secara maksimal oleh SD Buddhis Boddhicitta adalah :

(1)   Standar Pendidik dan Kependidikan, dan (2) Standar Biaya

3.Kesimpulan akhir yang dapat kami berikan tentang penerapan     dari  seluruh   PERMENDIKNAS NO 19 Tahun 2005 di Sekolah SD Buddhis Bodhicitta  adalah baik dengan persentase 79,4% atau  predikat  B.

Landasan Ekonomi Pendidikan

Juni 11, 2010

Landasan Ekonomi Pendidikan Indonesia

A.Landasan Ekonomi

Seperti kita ketahui ada beberapa landasan pendidikan Indonesia diantaranya landasan hukum yaitu UUD’45,landasan filsafat yaitu Panca sila ,landasan sejarah ,landasan sosial budaya,landasan psikologi,dan landasan ekonomi.Landasan ekonomi membahas tentang peeran ekonomi ,fungsi,peranan produksi,dan efektifitas biaya pendidikan.Faktor ekonomi bukanlah peran utama dalam pendidikan tetapi salah satu faktor yang cukup berperan dalam meningkatkan mutu pendidikan indonesia.Pemerintah indonesia sekarang ini lagi giat-giatnya membangun pendidikan,yang walaupun tetap masih mengutamakan pembangunan ekonomi.Perkembangan ekonomi makro juga mempengaruhi perkembangan pendidikan.Pada saat sekarang ini sudah banyak orang yang mampu rela menjadi bapak angkat bagi anak-anak yang kurang  mampu agar anak-anak tersebut dapat bersekolah.Sikap dan tindakan para dermawan ini juga telah membantu program pemerintah untuk menyukseskan program wajib belajar 9 tahun. Perkembangan lain yang menggembirakan dibidang pendidikan adalah terlaksananya sistem ganda dalam pendidikan .Sistem ini bisa berlangsung pada sejumlah lembaga pendidikan ,yaitu kerja sama antara sekolah dengan

1

pihak usahawan dalam proses belajar-mengajar berkat kesadaran para pemimpin perusahaan atau industri akan pentingnya pendidikan.

Implikasi lain dari keberhasilan pembangunan ekonomi secara makro ialah munculnya sejumlah sekolah unggul yang didirikan oleh para konglomerat yang berada di Indonesia.Secara umum sekolah ini lebih unggul dalam sarana dan prasarana pendidikan  serta penggajian yang lebih baik.

Program belajar yang disajikan lebih beragam dan proses belajarnya juga lebih baik.  Kebijakan –kebijakan dan program-program dari sekolah unggul ini tidaklah sama satu sama lain,namun demikian diharapkan untuk tidak pilih kasih dalam menerima calon siswa ,artinya setiap calon siswa darimanapun asalnya harus diterima asalkan calon siswa tersebut mampu memenuhi segala peraturan yang berlaku umum disekolah itu.Begitu pula dalam proses  belajar-mengajarnya hendaklah lebih baik dan menjadi contoh bagi sekolah lainnya yang tidak diunggulkan.Melalui proses pembelajaran yang lebih baik ini diharapkan akan menghasilkan lulusan yang lebih bermutu pula.Bermutu dalam ilmu pengetahuan ,terlebih lagi bermutu dalam sikap maupun etika sehingga tercapai tujuan pendidikan nasional seperti yang tercantum dalam pembukaan UUD’45.

2

Ekonomi memegang  peran yang penting dalam kehidupan seseorang ,walaupun orang itu sudah menyadari bahwa  kehidupan yang gemerlapan tidak menjamin kebahagiaan.Di samping itu masih banyak keluarga indonesia yang hidup di bawah garis kemiskinan,sehingga dalam kesehariannya masih sibuk bergelut untuk mencapai tingkat ekonomi yang  lebih baik.Peranan ekonomi  sangatlah tinggi bagi seseorang ,keluarga ,bangsa , negara bahkan dunia.Demikian pula halnya dengan suatu lembaga pendidikan secara umum akan lebih baik dan lebih bermutu jika tingkat ekonomi atau kemampuan pembiayaan lembaga itu lebih baik.

Kondisi sekolah di indonesia saat ini memang sangatlah memperihatinkan ,baik kondisi fisik maupun kondisi sosial ekonomi dari para tenaga pendidik dan kependidikannya.Hal ini disebabkan keadaan ekonomi indonesia yang belum mampu memberi kontribusi yang lebih besar,disamping kondisi etika dan moral para pelaku pendidikan yang belum dapat diandalkan.

B.Fungsi Produksi Dalam Pendidikan

Fungsi produksi dalam pendidikan maksudnya adalah hubungan antara output dan input dari pendidikan itu sendiri.Suatu lembaga pendidikan dikatakan produktif apabila lembaga itu mampu menjaga keseimbangan antara output dan inputnya.

3

Menurut Thomas fungsi produksi pendidikan di bagi menjadi 3 bagian yaitu :

1.Fungsi produksi administrator

2.Fungsi produksi psikologi

3.Fungsi produksi ekonomi.

Pada fungsi produksi administrator yang dipandang sebagai input adalah segala sesuatu yang menjadi wahana dan proses pendidikan .Input yang dimaksud adalah :

1.Prasarana dan sarana belajar

2.Perlengkapan belajar,media dan alat peraga baik didalam     kelas maupun di luar kelas.

3.Buku-buku dan bentuk material lainnya seperti film     ,disket,dan sebagainya.

4.Barang-barang habis pakai seperti zat-zat     kimia,kapur,kertas ,dll

5.Waktu guru bekerja dan personalia lainnya yang dipakai     dalam memproses peserta didik.

Sedangkan yang dimaksud dengan output pada fungsi produksi ialah : semua bentuk layanan dalam memproses peserta didik.

Dengan demikian baik input maupun output pada fungsi administrator ini dapat dihitung  dengan uang.

4

Pada fungsi produksi psikologis yang dianggap input sama seperti input pada fungsi produksi administrator.Tetapi yang dianggap outputnya adalah seperti berikut ini :

1.Peningkatan kepribadian

2.Pengarahan dan pembentukan sikap

3.Penguatan kemauan

4.Peningkatan estetika

5.Penambahan pengetahuan,ilmu dan tehnologi.

6.Penajaman pikiran

7.Peningkatan pikiran

Suatu lembaga pendidikan dinyatakan berhasil dari segi fungsi produksi psikologis jika harga inputnya sama atau lebih kecil dari harga outputnya.

Fungsi produksi yang ketiga adalah fungsi produksi ekonomi yang inputnya adalah sebagai berikut :

1.Semua biaya pendidikan seperti pada input fungsi produksi    administrator.

2.Semua uang yang dikeluarkan secara pribadi untuk    keperluan pendidikan seperti uang    saku,transportasi,membeli buku,alat tulis,dan sebagainya.

5

3.Uang yang mungkin diperoleh lewat bekerja selama belajar     atau kuliah ,tetapi tidak dapat sebab waktu tersebut     dipakai untuk belajar atau kuliah.Uang seperti ini disebut     opportunity cost.

Sama halnya dengan kedua fungsi terdahulu ,fungsi produksi ekonomi inipun  akan dipandang baik manakala harga inputnya sama atau lebih kecil dari harga outputnya.

Dengan demikian ,fungsi produksi ekonomi ini akan bisa diaplikasikan dengan baik,bila ada jaminan bahwa para peserta didik segera bekerja setelah ia lulus.Dalam masa pembangunan  indonesia sekarang ,pengembangan prilaku ekonomi mendapat tempat yang strategis,dengan munculnya kebijakan links and match.

Kebijakan link and match adalah suatu kebijakan dimana dunia pendidikan mempersiapkan tenaga-tenaga kerja yang sesuai dengan pasaran kerja ,yang mencakup mutu ,jumlah dan jenisnya.Dari uraian di atas maka jika pembangunan di Indonesia mengutamakan pembangunan ekonomi seperti sekarang ini ,maka pembangunan pendidikan juga harus diberi perhatian yang lebih besar,terutama dananya disamping  mengatur sistem ,struktur,kurikulum dan jumlah serta jenis pendidikannya.Fungsi produksi ekonomi ini berkaitan erat dengan marketting di dunia pendidikan.

6

Marketting adalah analisis,perencanaan,implementasi dan pengawasan untuk memberikan perubahan nilai,dengan target pasar tujuan lembaga pendidikan.

Marketting mencakup :

  • Mendesain penawaran
  • Menentukan kebutuhan atau keinginan pasar ,dalam hal ini calon peserta didik
  • Menetukan harga efektif ,mengadakan komunikasi,distribusi dan meningkatkan motivasi serta layanan.

C.Ekonomi Pendidikan.

Sebagai tempat pembinaan,pendidikan tidak  memandang ekonomi sebagai pemeran utama seperti dalam dunia bisnis.

Namun demikian faktor ekonomi juga merupakan hal yang sangat penting .

Faktor yang paling menentukan maju mundurnya  atau bahkan hidup matinya suatu lembaga pendidikan adalah dedikasi,keahlian dan ketrampilan pengelola dan guru-gurunya.

Fungsi ekonomi dalam dunia pendidikan adalah untuk menunjang kelancaran proses pendidikan.Fungsi ekonomi bukanlah modal yang akan dikembangkan dalam dunia pendidikan dan bukan untuk mendapatkan keuntungan.

7

Kegunaan ekonomi dalam dunia pendidikan terbatas pada hal-hal berikut :

1.Untuk membeli segala keperluan pendidikan yang tidak     dapat dibuat sendiri atau bersama siswa,orang tua,     masyarakat, atau yang tidak dapat dipinjam dan     ditemukan dilapangan seperti prasarana ,sarana,media,alat     belajar /peraga,barang habis pakai,materi pelajaran.

2.Membiayai segala perlengkapan gedung seperti air,     listrik,telepon,televisi dan radio.

3.Membayar jasa segala kegiatan pendidikan seperti     pertemuan-pertemuan ,perayaan-perayaan,panitia-    panitia,darmawisata,pertemuan ilmiah dan sebagainya.

4.Untuk materi pelajaran pendidikan ekonomi     sederhana,agar bisa mengembangkan individu yang

berprilaku ekonomi,seperti hidup hemat,bersikap     efisien,memiliki ketrampilan produktif,memiliki etos     kerja,mengerti prinsip-prinsip ekonomi.

5.Untuk memenuhi kebutuhan dasar dan keamanan para     personalia pendidikan

6.Meningkatkan motivasi kerja.

7.Membuat para personalia pendidikan lebih bergairah     bekerja.

8

D.Efisiensi dan Efektivitas dana pendidikan

Efisiensi dalam menggunakan dana pendidikan maksudnya adalah penggunaan dana  pendidikan yang harganya sesuai atau lebih kecil dari pada produksi dan layanan pendidikan yang telah direncanakan.Sedangkan yang dimaksud penggunaan dana pendidikan secara efektif adalah dapat mencapai tujuan pendidikan sesuai dengan yang direncanakan terdahulu.Mengapa pemerintah memandang perlu meningkatkan efisiensi pendidikan ? Pertama karena dana pendidikan sangat terbatas. Kedua karena departemen pendidikan dan kebudayaan mengalami banyak kebocoran dana seperti halnya dengan departemen lainnya.Untuk itulah sangat diperlukan efisiensi dana pendidikan .

Tingkat efisiensi dana pendidikan dapat dilihat dari berbagai hal berikut yaitu :

1.Penggunaan uang yang  dialokasikan untuk masing-masing     kegiatan.

2.Proses pada setiap kegiatan

3.Hasil masing-masing kegiatan

9

Carpenter (1972 ) mengemukakan bahwa prinsip umum untuk menilai efektivitas adalah sebagai berikut :

1.Menilai efektivitas adalah berkaitan dengan problem tujuan     dan alat memproses input menjadi output.

2.Sistem yang dibandingkan harus sama

3.Mempertimbangkan semua output utama dalam     pendidikan yaitu jumlah siswa yang lulus.

4.Korelasi antara cara memproses dengan output diharapkan     bersifat kausalitas.

hakekat pendidikan

Juni 11, 2010

ESENSI PENDIDIKAN INDONESIA

Esensi Pendidikan Indonesia adalah usaha sadar dan sistematis yang dilakukan oleh manusia untuk mengubah hidupnya ke arah yang lebih baik.Pendidikan dapat dilakukan dimana saja dan berlaku sepanjang hayat ( long life education ).Pendidikan menjadi tanggung jawab bersama seluruh warga negara,bukan hanya tanggung jawab sekolah atau guru.Tetapi orangtua ,lingkungan,pemerintah juga ikut bertanggung jawab untuk mengembangkan pendidikan.Pendidikan dilihat dari filsafat didasarkan pada tiga aspek yaitu aspek ontologis.epistemologis dan aksiologis.Aspek ontologis dari pendidikan adalah berupa hakekat pendidikan itu sendiri.Aspek epitemologis pendidikan adalah berupa usaha yang dilakukan untuk memperoleh pendidikan itu ,sedangkan Aspek aksiologisnya adalah berupa kebermanfaatan/kegunaan pendidikan itu sendiri.

1.ESENSI PENDIDIKAN DITINJAU DARI ASPEK TUJUAN

Tujuan pendidikan indonesia seperti yang tercantum dalam pembukaan UUD’45 adalah mencerdaskan kehidupan bangsa berdasarkan Pancasila.Dari tujuan tersebut berarti bukan hanya menciptakan manusia-manusia yang cerdas secara kognisi ,tetapi kecerdasan yang berbudi pekerti sebagaimana yang diamanatkan dalam Pancasila.Jadi Esensi Pendidikan indonesia adalah mencapai masyarakat indonesia yang memiliki pengetahuan dan keterampilan serta memiliki etika dan moralitas yang tinggi.Etika dan moral yang harus dimiliki adalah seperti berikut :

a.Kejujuran

Setelah mengecap pendidikan ,terlebih pendidikan tinggi diharapkan anak sudah memiliki berbagai pengetahuan dan keterampilan yang dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya dengan penuh kejujuran.Lebih dari itu anak juga harus bersikap jujur dalam kehidupannya sehari-hari baik dalam kegiatan di sekolah maupun dalam kehidupannya di lingkungan keluarga dan masyarakat sehingga menjadi  suatu karakter.

b.Keadilan

Bila kita lihat sila ke dua dan kelima dari Pancasila ,maka kita harus bersikap adil kepada semua orang.Melalui pendidikan diharapkan mampu untuk bertindak adil.Dalam realita kehidupan masyarakat indonesia sekarang ini sungguh amat memperihatinkan,dimana sila kedua dan sila kelima dari Pancasila itu seakan – akan tak berarti lagi.Nilai nilai yang terkandung dalam kedua sila tersebut seakan hilang ditelan zaman.Sifat materialistik sudah menguasai hati dan nurani manusia indonesia umumnya.Keadilan yang kita harapkan hanya sebagai wacana belaka.Hal ini dapat kita lihat dari peristiwa-peristiwa yang terjadi saat ini,seperti dunia hukum yang selalu berpihak kepada material dari pada esensi hukum itu sendiri.Untuk itu maka diharapkan dalam dunia pendidikan supaya lebih menekankan pembentukan kepribadian anak tanpa mengurangi pentingnya penanaman kompetensi maupun keterampilan kognisinya,sehingga kelak akan tercipta sifat-sifat manusia indonesia yang cinta keadilan dan bertindak adil dalam kehidupannya.

c.Disiplin

Tujuan pendidikan indonesia juga untuk menanamkan sikap disiplin kepada anak.Melalui pendidikan diharapkan manusia indonesia memiliki kedisiplinan dalam hidupnya terutama dalam pekerjaannya.Dengan sikap disiplin ini diharapkan akan menambah efektifitas dan efisiensi kerja .

d.Memiliki rasa toleransi

Masyarakat indonesia yang berbhineka tunggal ika harus tetap dijaga demi kesatuan dan persatuan negara indonesia.Untuk itu melalui pendidikan ini diharapkan semua masyarakat indonesia dapat saling hormat-menghormati.

Tujuan pendidikan secara filsafat dilihat berdasarkan tiga aspek yaitu  aspek ontologis,epistemologis dan aksiologis.

Aspek ontologis tujuan pendidikan yaitu mencapai manusia indonesia seutuhnya dengan meningkatkan harkat dan martabat manusia setinggi-tingginya sehingga manusia menjadi hidup bahagia.Untuk mencapai tujuan ini membutuhkan proses belajar. Melalui proses belajar inilah diharapkan tumbuh menjadi manusia yang berbudi pekerti luhur,sehat jasmani dan rohani dan mampu memenuhi kebutuhan hidupnya sebaik mungkin.

Aspek epistemologis tujuan pendidikan yaitu berupa usaha yang dilakukan untuk mencapai tujuan pendidikan tersebut.Usaha –usaha yang dilakukan itu berupa proses belajar yang dilakukan secara sadar, baik belajar pada lembaga pendidikan formal maupun non formal.Melalui proses belajar ini diharapkan manusia mempunyai keterampilan dan etika dalam uasah memenuhi kebutuhan hidupnya menuju tercapainya tujuan pendidikan itu sendiri.

Aspek aksiologis dari tujuan pendidikan yaitu berupa nilai, manfaat atau kegunaan dari tujuan pendidikan itu sendiri bagi manusia.Nilai dan manfaat dari tujuan pendidikan itu dapat berupa etika dan moralitas mapun berupa keterampilan yang dimiliki untuk memenuhi kebutuhannya.Jadi aspek aksiologi dari tujuan pendidikan adalah kebermanfaatan atau kegunaan tujuan pendidikan.

2.Esensi Pendidikan ditinjau dari aspek Pendidik

Esensi pendidikan jika dilihat dari aspek Pendidik yaitu mengajar,melatih,mengarahkan anak keaarah yang lebih baik.Mengajar berarti memberikan dan melatih berbagai keterampilan hidup,sedangkan mendidik berarti memberikan dan menanamkan hal –hal yang bersangkutan dengan budi pekerti.Jadi hakikat dari pendidikan jika dilihat dari aspek pendidik adalah merupakan usaha sadar yang kita lakukan untuk merubah sikap anak didik dari perilaku-perilaku yang kurang berkenan ke arah yang lebih baik sesuai dengan harkat dan martabat kemanusiaan.Dengan demikian mendidik lebih ditekankan pada pembiasaan diri sianak untuk selalu bersikap positif.

Mendidik bukan saja tugas seorang guru tetapi pada hakekatnya mendidik itu tanggungjawab kita semua sebagai warga negara.Karena mendidik tidak hanya dilakukan di sekolah tetapi juga dalam keluarga dan di lingkungan melalui sikap dan perilaku kita yang dilihat dan disaksikan oleh anak-anak.Profesi pendidik dikenal dengan sebutan guru.Sebagai guru hendaklah kita menjadi contoh dan tauladan bagi anak didik dan juga bagi masyarakat.Pada era globalisasi sekarang ini banyak guru hanya sebagai pengajar.Hal ini tidak dapat kita pungkiri karena banyak hal yang menjadi penyebabnya.Sebagai contoh dalam realita kehidupan sekarang ini guru dibebani dengan beban materi pelajaran yang harus dituntaskan pada waktu tertentu ,sehingga guru lebih mementingkan kognisinya sehingga peerhatian terhadap etikanya jadi berkurang.Hal inilah yang menyebabkan banyaknya masyarakat indonesia yang IQ nya tinggi tetapi EQ dan SQ nya sangat rendah.

Dasar ontologis dari Pendidik ialah orang – orang yang berperan dalam pembaruan, pemimpin dan pendukung tercapainya tujuan pendidikan.Pendidik harus mampu menjadi contoh dan tauladan bagi anak didik,masyarakat ,bangsa dan negara.Pendidik dalam sehari-hari disebut guru.Untuk menjadi guru tentunya memiliki syarat –syarat sesuai dengan perannya sebagai pendidik.Selain memiliki ilmu juga harus berbadan sehat,berjiwa sehat dan memahami psikologi.

Dasar Epitemologis dari Pendidik ialah kepropesionalan dari para pendidik tersebut.Dalam hal ini pendidik harus memiliki cara ataupun metode dari mendidik.Kwalitas pendidik sangat menentukan dalam pencapaian tujuan pendidikan.

Sedangkan dasar Aksiologis Pendidik yaitu kebermanfaatan dari pendidik itu sendiri.Untuk itu guru sebagai pendidik hendaklah profesional agar dirinya sebagai pendidik bermanfaat bagi para peserta didik dengan kata lain pendidik harus menjadi panutan.

3.Esensi Pendidikan ditinjau dari Peserta didik

Peserta didik pada hakekatnya adalah orang –orang atau individu-individu yang akan diubah oleh para pendidik.Mereka ini adalah orang yang belajar secara terus menerus untuk mengubah kehidupannya.Memang semua orang belajar sepanjang hidupnya ,termasuk guru atau pendidik. Peserta didik berasal dari berbagai latar belakang,baik latar belakang keluarga,ekonomi ,pendidikan,sosial dan latar belakang budaya .Potensi anak didik juga berbeda yang menyebabkan perbedaan karakter diantara anak didik.

Peserta didik yang baik adalah peserta didik yang mau menjalankan dan melaksanakan semua tugas yang dibebankan kepadanya serta punya keinginan dan motivasi untuk belajar sehingga dapat mengembangkan pribadinya.Seorang pelajar haruslah memiliki berbagai kemampuan dalam belajar seperti berikut ini : 1.Kemampuan belajar yang baik (learning to learn ),2.Kemampuan untuk mengembangkan pengetahuannya (learning to know ),3.Kemampuan untuk melakukan (learning to do ), 4.Kemampuan untuk menemukan jati dirinya (learning to be ) dan ,5.Kemampuan untuk hidup rukun dengan orang lain (learning to belive together ).Selain dari pada itu seorang peserta didik juga harus dapat menjaga kesehatan fisiknya agar mampu belajar dengan baik.Untuk itu peserta didik juga harus memenuhi kebutuhan gizinya.

Peserta didik dapat dikelompokkan berdasarkan perkembangannya yaitu :

a.Masa balita ,masa persiapan untuk menhadapi lingkungan yang lebih luas.(0-5 tahun )

b.Masa kanak-kanak yaitu masa dimana anak mulai belajar simbol dan konsep.(6-12 tahun )

c.Masa remaja yaitu masa yang labil dimana terjadi peralihan masa anak-anak ke masa    dewasa. (13-21 tahun )

d.Masa dewasa,yaitu masa dimana anak mulai mencari pasangan hidupnya atau timbulnya     keinginan untuk berkeluarga.

e.Masa tua,yaitu masa mulai menurunnya berbagai fungsi dalam tubuh manusia dan rentan    dengan berbagai macam penyakit.

Dasar ontologis dari peserta didik yaitu orang – orang atau individu-individu yang ingin mengubah hidupnya melalui proses pembelajaran baik pembelajaran formal maupun non formal.Pendidikan sangat berpengaruh dalam membimbing peserta didik menuju kedewasaan.Setiap bimbingan yang diberikan akan mempengaruhi sikap dan perilaku peserta didik,sebab manusia dilahirkan dalam keadaan polos dan pendidikanlah yang membentuknya.

Dasar epitemologi dari peserta didik ialah kemauan yang keras untuk belajar .Sebab tanpa adanya kemauan dan kesadaran untuk mengubah hidupnya proses belajar tak akan efisien,sehungga tujuan pendidikan itu akan sulit tercapai.

Dasar Aksiologis dari peserta didik yaitu kebermanfaatan dari peserta didik melalui ilmu dan keterampilan yang dimiliki melalui proses pendidikan,artinya peserta didik harus menjadi orang yang berguna bagi keluarga,lingkungan, nusa dan bangsa.

4.Esensi Pendidikan ditinjau dari Materi

Materi pendidikan adalah bahan ajar yang akan diberikan kepada peserta didik atau bahan ajar yang harus dikuasai peserta didik.Bahan ajar ini berupa keterampilan dan dapat berupa budi pekerti.Keterampilan berguna untuk memenuhi kebutuhan hidup,sedangkan budi pekerti merupakan etika dalam menjalani hidup.Untuk mencapai kecerdasan berupa keterampilan dan kecerdasan budi pekerti perlu cara ataupun alat.Cara atau alat ini harus dikuasai oleh guru sebaagai pendidik dan pengajar.Agar alat maupun cara yang digunakan berhasil guna maka perlu mempertimbangkan hal-hal berikut yaitu apa tujuan yang ingin dicapai ,alat apa yang tepat untuk digunakan,bagaimana cara menggunakan alat tersebut dan siapa peserta didiknya.

Beberapa cara yang dapat digunakan yaitu:

a.Pembiasaan

Pembiasaan maksudnya mengajari anak untuk membiasakan diri bersikap positip.Anak-anak yang masih kecil biasanya cepat lupa dengan apa yang dirasakan dan dilakukan.Untuk itu guru sebagai pendidik berusaha mengingatkannya untuk dilakukan sesuai dengan yang diharapkan sehingga anak-anak akan semakin terbiasa dengan hal tersebut yang akhirnya menjadi karakter.Jika anak-anak lupa lagi guru harus dapat menegurnya dengan penuh kasih sayang.

b.Pengawasan

Untuk membiasakan anak terhadap hal-hal yang kita inginkan perlu pengawasan,sebab seperti yang saya ungkapkan terdahulu bahwa anak mudah lupa dengan apa yang diucapkan dan dilakukannya.Sebagai pendidik kita harus tetap mengawasinya agar apa yang kita inginkan dapat tercapai.Melalui pengawasan kita dapat menanamkan hal hal yang baik dan bisa dilakukan sekaligus kita dapat melarang hal-hal yang tidak baik dan tidak bisa dilakukan.

c.Perintah

Dalam membiasakan  anak untuk bersikap baik perlu ada perintah untuk menguatkan ,agar anak didik semakin terbiasa untuk hal hal yang ingin kita capai.Dengan adanya perintah ini diharapkan anak semakin terbiasa ,kemudian akan menjadi karakter.

Dasar ontologis dari materi pendidikan adalah bahan ajar yang sudah disusun dalam suatu kurikulum.Bahan-bahan inilah yang akan dipelajari untuk dikuasai peserta didik.Kurikulum ini disusun secara nasional oleh departemen pendidikan dan kebudayaan.

Dasar Epitemologis dari materi pendidikan adalah bagaimana penyusunan materi pelajaran atau kurikulum itu untuk dapat dipahami dengan baik ,sehingga dapat diajarkan dan dijabarkan dengan baik.Misalnya penjabaran kurikulum ke dalam silabus,membuat program pengajaran semester maupun dalam pembuatan batas-batas pengajaran.

Dasar Aksiologis dari Materi pendidikan adalah nilai atau manfaat yang dapat kita rasakan dari materi itu untuk kehidupan manusia.Seperti halnya zaman sekarang adanya otonomi pendidikan.Setiap daerah punya kebebasan menjabarkan kurikulum sesuai dengan kepentingan di daerah masing-masing.

5.Esensi Pendidikan ditinjau dari Proses Belajar Mengajar

Esensi Pendidikan ditinjau dari Proses Belajar Mengajar yaitu perjalanan pembelajaran berlangsung.Dimana antara pendidik dan peserta didik terjadi interaksi guna mencapai tujuan proses pembelajaran.Agar proses belajar mengajar berjalan efektif maka perlu adanya strategi pembelajaran yang baik.Strategi ini dirancang sebelum pembelajaran berlangsung.Proses belajar mengajar dapat berjalan dengan berbagai cara seperti ceramah,tanya jawab,diskusi,praktek dan bentuk lain di lingkungan sekitar.

Dasar ontologis dari proses belajar mengajar adalah terjadinya interaksi antara peserta didik dengan pendidik.Dalam hal ini perlu adanya keaktifan dan kreatifitas serta kesungguhan dari peserta didik untuk belajar.Adanya interaksi timbal balik antara pendidik dan peserta didik akan mengefektifkan proses belajar mengajar.

Dasar Epistemologis Proses belajar mengajar adalah bagaimana proses belajar mengajar itu berjalan dengan baik atau efektif.Untuk itu perlu berbagai metode dan media belajar sehingga peserta didik semakin tertarik untuk belajar.Dengan demikian akan mempercepat tercapainya tujuan pembelajaran.Selain itu perlu alat-alat belajar yang menunjang,seperti buku,alat peraga dan media lainnya.

Dasar Aksiologi proses belajar mengajar adalah adanya etika dalam proses pembelajaran yang harus ditaati oleh peserta didik dan pendidik demi tercapainya proses belajar mengajar yang aman dan tertib.Situasi belajar mengajar yang aman dan tertib akan membawa dampak positip bagi para peserta didik.

6.Esensi Pendidikan ditinjau dari Alat Pendidikan

Esensi Pendidikan ditinjau dari alat pendidikan adalah berupa benda maupun langkah –langkah yang diambil dalam proses belajar mengajar,contohnya peraturan atau tata tertib.Alat ini dapat bersifat preventif maupun represip. Alat preventip merupakan pencegahan terhadap hal-hal yang kurang baik,sedangkan alat represif merupakan penyadaran akan tugas –tugasnya sebagai peserta didik.

Bentuk ontologis dari alat pendidikan adalah peraturan-peraturan atau tata tertib yang berlaku di lembaga tersebut.Tujuan dari peraturan ini adalah untuk mencegah peserta didikmelakukan hal-hal yang tidak baik dan menyadarkan peserta didik akan tugas dan tanggungjawabnya sebagai peserta didik.

Bentuk Epistemologis dari alat pendidikan adalah bagaimana cara yang dapat kita buat agar peserta didik dapat menaati peraturan itu,sehingga proses belajar mengajar dapat berjalan dengan baik.Contohnya adalah sikap tegas dari pendidik.

Sedangkan bentuk Aksiologis dari Alat Pendidikan itu ialah bagaimana alat pendidikan tersebut dapat berguna bagi peserta didik ,sehingga menciptakan rasa nyaman bagi peserta didik dalam belajar.Kondisi yang nyaman akan menambah semangat belajar.

7.Esensi Pendidikan ditinjau dari aspek Evaluasi Pendidikan

Esensi pendidikan ditinjau dari aspek Evaluasi Pendidikan adalah alat untuk mengukur sejauh mana prses belajar mengajar berhasil mengubah peserta didik dari tidak tau menjadi tau,dari tidak biasa menjadi biasa,bahkan dari sikap yang kurang baik ke sikap yang lebih baik.

Ada tiga hal yang dilihat dalam evaluasi yaitu input ,out put dan transformasi.Input adalah peserta didik apakah sudah mengalami perubahan yang signifikan ke arah yang lebih baik atau tidak.Out put yaitu sampai dimana capaian atau perolehan peserta didik melalui proses pembelajaran sedangkan Transformasi adalah bagaimana guru,media belajar dan sarana lainnya menunjang proses belajar.

Bentuk ontologis dari Evaluasi adalah pengukuran akan kemampuan yang sudah diperoleh peserta didik,apakah dalam bentuk kognisinya maupun dalam etika atau sikapnya.Jadi sebenarnya ontologis dari Evaluasi ini adalah untuk mengetahui keberhasilan belajar dari peserta didik,sehingga dapat menentukan langkah beriktnya.

Bentuk Epitemologis dari Evaluasi Pendidikan adalah bagaimana evaluasi itu benar –benar menjadi alat ukur keberhasilan belajar ,sehingga dapat mendiagnosa kekurangan-kekurangan untuk diperbaiki kemudian.Jadi perlu dipahami metode/cara penyusunan bentuk evaluasi yang sesuai.

Sedangkan bentuk Aksiologisnya adalah evaluasi dapat digunakan sebagai dasr penentuan akan strategi belajar mengajar berikutnya.

ESENSI PENDIDIKAN

April 24, 2010

ESENSI PENDIDIKAN DITINJAU DARI ASPEK

1.Tujuan

Tujuan pendidikan indonesia seperti yang tercantum dalam pembukaan UUD’45 adalah mencerdaskan kehidupan bangsa berdasarkan Pancasila.Dari tujuan tersebut berarti bukan hanya menciptakan manusia-manusia yang cerdas secara kognisi ,tetapi kecerdasan yang berbudi pekerti sebagaimana yang diamanatkan dalam Pancasila.Jadi Esensi Pendidikan indonesia adalah mencapai masyarakat indonesia yang memiliki pengetahuan dan keterampilan serta memiliki etika dan moralitas yang tinggi.Etika dan moral yang harus dimiliki adalah seperti berikut :

a.Kejujuran

Setelah mengecap pendidikan ,terlebih pendidikan tinggi diharapkan anak sudah memiliki berbagai pengetahuan dan keterampilan yang dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya dengan penuh kejujuran.Lebih dari itu anak juga harus bersikap jujur dalam kehidupannya sehari-hari baik dalam kegiatan di sekolah maupun dalam kehidupannya di lingkungan keluarga dan masyarakat sehingga menjadi karakter.

b.Keadilan

Bila kita lihat sila ke dua dan kelima dari Pancasila ,maka kita harus bersikap adil kepada semua orang.Melalui pendidikan diharapkan mampu untuk bertindak adil

c.Disiplin

Tujuan pendidikan indonesia juga untuk menanamkan sikap disiplin kepada anak.Melalui pendidikan diharapkan manusia indonesia memiliki kedisiplinan dalam hidupnya terutama dalam pekerjaannya.

d.Memiliki rasa toleransi

Masyarakat indonesia yang berbhineka tunggal ika harus tetap dijaga demi kesatuan dan persatuan negara indonesia.Untuk itu melalui pendidikan ini diharapkan semua masyarakat indonesia dapat saling hormat-menghormati.

2.Pendidik

Esensi pendidikan jika dilihat dari aspek Pendidik yaitu mengajar,melatih,mengarahkan anak keaarah yang lebih baik.Mengajar berarti memberikan dan melatih berbagai keterampilan hidup,sedangkan mendidik berarti memberikan dan menanamkan hal –hal yang bersangkutan dengan budi pekerti.Jadi hakikat dari pendidikan jika dilihat dari aspek pendidik adalah merupakan usaha sadar yang kita lakukan untuk merubah sikap anak didik dari perilaku-perilaku yang kurang berkenan ke arah yang lebih baik sesuai dengan harkat dan martabat kemanusiaan.Dengan demikian mendidik lebih ditekankan pada pembiasaan diri sianak untuk selalu bersikap positif.

ETIKA DAN MORALITAS MANAGEMENT PENDIDIKAN

April 22, 2010

ETIKA DAN MORALITAS MANAJEMEN PENDIDIKAN  DALAM AKTIFITAS PEMBELAJARAN PADA TINGKAT SEKOLAH DASAR

Bab. I .Pendahuluan.

A.Latar Belakang.

Etika dan Moralitas menjadi keprihatinan kita bersama saat ini.Seringkali kita melihat dalam kehidupan sehari-hari etika dan moral ini diabaikan.Bahkan para pejabatpun kerapkali tidak mengindahkan etika dan moralitas yang berlaku  dalam lingkungan kerjanya.Begitupula halnya yang terjadi dalam lembaga pendidikan seringkali etika dan moralitas manajemen pendidikan tidak dihiraukan.Hal ini dapat kita lihat setiap diadakannya ujian nasional,dimana guru maupun kepala sekolah berusaha dengan berbagai cara untuk meluluskan anak didiknya tanpa memperdulikan etika dan moralitas manajemen pendidikan.

Administrasi dan Manejemen pendidikan pada setiap  sekolah memegang peranan yang sangat penting,karena kelancaran seluruh kegiatan sekolah sangat ditentukan oleh Administrasi dan Manajemen sekolah itu.Jika Administrasi dan manajemen bagus maka segala kegiatan di sekolah itu akan berjalan dengan baik.Namun demikian tidak jarang  kita temukan di lapangan administrasi kurang diperhatikan dan manajemen tidak jelas,sehingga proses pembelajaran kurang efektif.Kenyataan ini menimbulkan kehawatiran bagi guru dan kepala sekolah yang akhirnya memaksa mereka untuk bertindak melanggar etika dan moralitas manajemen pendidikan.

B.Rumusan Masalah

Sistem pendidikan Nasional kita saat ini menetapkan kelulusan seorang anak melalui hasil ujian nasional.Hal ini membuat setiap anak menjadi ketakutan .Bukan saja anak-anak termasuk orangtua,guru ,kepala sekolah,bahkan dinas pendidikan merasa khawatir. Peraasaan –perasaan seperti ini sebenarnya bisa dihindari jika saja etika dan moralitas administrasi dan managemen sekolah tetap terjaga terutama administrasi dan managemen di kelas.Hal inilah yang akan dibahas dalam makalah ini ,yaitu Etika dan Moralitas Administrasi dan Managemen dalam Aktivitas pembelajaran di kelas.

C.Tujuan

Adapun tujuan pembuatan makalah ini adalah untuk m enambah pemahaman tentang Etika dan Moralitas dalam Administrasi dan Manajemen yang efektif dalam proses pembelajaran sekaligus untuk memenuhi tugas perkuliahan di PPS UNIMED.Semoga makalah ini dapat berguna bagi kita.

1

Bab  II.Pembahasan

A.Etika dan Moralitas Managemen sekolah

Etika dan Moralitas Kepala Sekolah sangat berpengaruh pada efisinsi dan efektifitas kinerja sekolah.Kepala sekolah yang menjaga etika dan moralitas yang baik akan menciptakan iklim sekolah yang kondusif dan nyaman,selanjutnya keadaan seperti ini akan menunjang terciptanya kondisi pembelajaran yang efisien dan efektif.

Efektif berarti berhasil guna ,sedangkan efisien berarti berdaya guna. Efektif berarti segala kegiatan yang  dilakukan oleh sekolah lebih fokus pada pencapaian tujuan,sedangkan efisien lebih ditekankan pada penghematan biaya.

Sesuatu yang efektif belum tentu efisien dan sesuatu yang efisien belum tentu efektif.Sebagai contoh sebuah sekolah menerima sejumlah murid dengan jumlah siswa 60 orang pada setiap kelas.Hal ini memang cukup efisien tetapi tidak efektif.Efisien karena dapat menghemat biaya sebab hanya membayar satu guru,tetapi kurang efektif karena sulit bagi seorang guru untuk menguasai kelas gemuk seperti itu.Setiap kegiatan yang dilakukan haruslah efektif dan efisien sehingga kegiatan itu menjadi produktif.

Kegiatan administrasi tidak terbatas hanya pada aktifitas surat-menyurat ,tetapi administrasi merupakan suatu proses atau tugas. Jadi administrasi sekolah merupakan suatu proses yang  dilakukan untuk mencapai tujuan sekolah yang sudah ditetapkan .Sama halnya dengan Administrasi sekolah, bahwa manejemen sekolah juga merupakan suatu proses untuk mencapai tujuan sekolah.Jadi administrasi sekolah dan manejemen sekolah sama-sama mengurus dan mengatur segala kegiatan sekolah untuk mencapai tujuan sekolah.Berdasarkan pemahaman ini maka untuk selanjutnya saya gunakan istilah manejemen sekolah yang dalam hal ini adalah kepala sekolah.

Peranan kepala sekolah dalam aktivitas pembelajaran cukup besar .Maju mundurnya sebuah sekolah sangat tergantung pada kebijakan kepala sekolah.Seorang kepala sekolah harus mampu mengatur dan mengawasi  jalannya proses pembelajaran dengan berbagai cara agar pembelajaran efektif.Kepala sekolah harus mampu memecahkan berbagai problematika pendidikan di sekolah sebagai komitmen untuk meningkatkan mutu pendidikan melalui kegiatan supervisi,konsultasi,dan perbaikan –perbaikan penting guna meningkatkan kwalitas pembelajaran.Kepala sekolah harus bisa membina kerjasama yang baik dengan steakholder sekolah itu.Sifat kepemimpinan kepala sekolah sangat berpengaruh terhadap guru,konselor ,siswa dan profesi kependidikan lainnya yang sekaligus juga akan mempengaruhi kenyamanan pembelajaran.Pembelajaran yang nyaman akan mempengaruhi  kondisi psikologis ,budaya dan sosial anak didik.Jadi kepala sekolah tidak boleh otoriter yang hanya bisa menjadi “polisi” sekolah yang ditakuti oleh guru dan siswa. Jika ada kepala sekolah yang hanya menakut-nakuti lebih baik tidak jadi kepala sekolah,karena hal itu akan menghambat kreatifitas dan inovasi para guru.

2

Pada sekolah dasar masih banyak yang menganut sistem guru kelas yang artinya seorang guru menjabat sebagai wali kelas dan sekaligus mengemban beberapa mata pelajaran pokok.Dalam hal ini seorang kepala sekolah harus jeli melihat kemampuan seorang guru atau calon gurunya ,apakah si guru mampu untuk ditempatkan sebagai guru kelas atau tidak.Kesalahan dalam penempatan guru dapat berakibat fatal bagi sekolah tersebut.Karena sistem ini membuat beban tanggung jawab guru semakin besar.

Agar kepemimpinan seorang kepala sekolah efektif maka seorang kepala sekolah harus memenuhi kriteria yang umum berikut ini yaitu cerdas,percaya diri,integritas,dan berjiwa sosial.

Kecerdasan Kepala Sekolah untuk memimpin guru yaitu :1.Kecerdasan etika (adil,hormat kepada orang lain,menjunjung tinggi kebenaran,dan     bertanggung jawab )2.Kecerdasan spiritual (mencari makna hidup,berahlak mulia )3.Kecerdasan kontekstual (memahami lingkungan lokal,regional,dan global )4.Kecerdasan operasional (berpikir strategis, mengembangkan perencanaan,mengatur manajemen,danmendistribusikan kepemimpinan) 5.Kecerdasan emosional (mengenal diri sendiri,mengenal diri orang lain,mampu mengendalikan emosi,dan mengembangkan kepribadian )6.Kecerdasan kolegial (komitmen terhadap tujuan bersama,mengetahui kreasi,pembelajaran multilevel,dan membangun kepercayaan)7.Kecerdasan reflektif (menyediakan waktu untuk refleksi,evaluasi diri, mempelajari secara    mendalam,dan menerima umpan balik untuk perbaikan) 8.Kecerdasan pedagogik (mengembangkan visi baru dan tujuan pembelajaran,sikap keterbukaan,dan bersikap mendidik )9.Kecerdasan sistematik (memberi contoh model mental,berpikir sistem,mengorganisasi diri     sendiri,dan mengefektifkan jaringan kerja)

Etika dan Moralitas yang harus dimiliki dalam Administrasi dan Managemen sekolah adalah sebagai berikut :

1.Kejujuran.

Kepala Sekolah sebagai Manager harus bertindak jujur.Kejujuran Kepala Sekolah dalam memimpin guru dan pegawai akan menambah efektivitas kegiatan pembelajaran di kelas.Sebaliknya guru dan pegawai juga harus bersikap jujur kepada kepala sekolah,baik dalam menyampaikan informasi ,melaksanakan kerja maupun dalam memberikan laporan.Sebagai contoh sebuah kejujuran yang dapat berdampak luas yaitu : Kejujuran seorang guru dalam memberi nilai.Kejujuran ini akan memberi informasi yang akurat akan perkembangan kognisi anak didik,sehingga kepala sekolah dapat sesegera mungkin mencari solusi terbaik untuk mengatasi kelemahan –kelemahan yang ada bekerjasama dengan guru-guru.Begitu pula terhadap anak didik akan menambah semangat belajarnya sebab guru memberikan nilai apa adanya sesuai dengan hasil yang diperolehnya.Para orangtua muridpun akan lebih memperhatikan perkembangan belajar anaknya sebab orangtua tak dapat lagi mempengaruhi gurunya.

3

2.Keadilan

Sikap adil dalam bertindak akan membuat bawahan merasa senang.Kesenangan guru dan pegawai terhadap kepemimpinan akan menambah semangat kerja para guru dan pegawai,sehingga proses pembelajaran akan lebih efektif.Demikian pula sikap adil seorang guru di dalam kelas akan menambah semangat anak dalam belajar sehingga memungkinkan tercapainya tujuan belajar.

3.Hormat terhadap orang lain

Seorang Kepala Sekolah harus bersikap hormat terhadap siapapun terutama dalam menyampaikan perintah terhadap bawahan sehingga bawahan akan merasa dihormati dan dihargai.Sikap seperti ini akan menambah rasa tanggungjawab dalam diri guru dan pegawai dalam melaksanakan tugasnya.Guru juga harus bersikap hormat terhadap orang lain terutama para orangtua murid dan menghargai setiap anak didik sesuai dengan keberadaannya.Dengan perasaan dihargai akan menambah simpati anak terhadap guru,sehingga mereka akan semakin senang dengan pelajaran yang kita berikan.

4.Disiplin

Penegakan disiplin di lingkungan sekolah adalah hal yang mutlak diperlukan dalam upaya mengefektifkan kegiatan pembelajaran.Namun sebelum kita menegakkan disiplin sebaiknya kepala sekolah harus terlebih dulu berdisiplin.Sebab mustahil kita menegakkan disiplin jika kita sebagai kepala sekolah tidak disiplin.Guru dan pegawai juga pada dasarnya akan berusaha untuk berdisiplin.Jika guru sudah disiplin maka lebih mudah bagi guru untuk menegakkan disiplin anak di dalam kelas sehingga tercipta situasi dan kondisi pembelajaran yang nyaman dan kondusif.

Peranan Guru

Selain penguasaan materi juga dituntut dari seorang guru kelas, keterampilan pengelolaan kelas.Khusus untuk kelas satu dan dua sistem ini memang lebih baik apalagi dengan kurikulum tematik sekarang ini,dimana dalam satu pokok bahasan harus bisa diajarkan seluruh bidang studi.

Keberhasilan guru dalam pembelajaran tidak hanya ditentukan oleh penguasaan materi ,namun banyak hal lain yang juga turut menjadi penentu berhasil tidaknya pembelajaran,seperti metode,media ,terutama profesionalisme seorang guru untuk menciptakan suasana belajar yang kondusif dan menyenangkan untuk memperlancar jalannya kegiatan belajar mengajar dalam mencapai tujuan sekolah.

4

Untuk menciptakan kondisi yang menyenangkan ini seorang guru harus memiliki ketrampilan pengelolaan kelas yaitu :

  • Ketrampilan penciptaan dan pemeliharaan kondisi belajar yang kondusif dan optimal yang dilihat dari ketrampilan dan kemampuan membagi perhatian,memberi petunjuk yang jelas dan kemampuan menegur siswa yang berperilaku menyimpang dan memberi penguatan.
  • Kemampuan menciptakan kondisi belajar yang optimal. Guru harus mampu dan terampil merespon gangguan siswa yang berkelanjutan,dengan tindakan remidial untuk mengembalikan kondisi belajar yang optimal.

Dengan dimilikinya ketrampilan-ketrampilan tersebut memungkinkan guru untuk mengelola pembelajaran yang efektif,sebab tanpa adanya ketrampilan dan profesionalisme ,guru sulit untuk mengefektifkan pembelajaran.Pembelajaran yang efektif dapat tercipta apabila kondisi dan situasi kelas kondusif.

Ada tiga pendekatan yang dilakukan guru dalam pengelolaan kelas,yaitu :

1.Pendekatan tingkah laku

2.Pendekatan proses kelompok.

3.Pendekatan sosio emosional

Pendekatan – pendekatan di atas disesuaikan dengan situasi dan masalah yang dihadapi.

Pada saat guru ingin membina tingkahlaku si anak sesuai dengan yang dikehendaki yaitu tingkah laku positif ,maka guru menggunakan pendekatan perubahan tingkah laku yaitu dengan cara memberikan penguatan  (reinforcement) yang bersifat positif.

Sedangkan untuk menghilangkan tingkahlaku yang tidak diinginkan ,digunakan peringatan atau bahkan memberi sanksi sesuai kaidah-kaidah pendidikan.

Pendekatan proses kelompok digunakan apabila guru ingin mengefektifkan  kegiatan kelompok,sehingga produktif.

Pendekatan sosio emosional digunakan apabila sasaran tindakan pengelolaan adalah peningkatan hubungan antar pribadi yaitu guru dengan siswa dan siswa dengan siswa.

Efektifitas  pengelolaan kelas yang dilakukan oleh guru menyangkut pengelolaan aspek lingkungan fisik yaitu ruangan kelas dan seluruh kelengkapan maupun administrasinya.Selain itu pengelolaan aspek sosio emosional para siswa yang ada dalam kelas tersebut yang melakukan kegiatan belajar.Seorang guru harus mampu mengatur dan merancang tempat duduk siswa sesuai dengan metode pembelajaran yang digunakan saat mengajar.

5

Tipe kepemimpinan seorang guru di kelas akan mewarnai suasana kelas yang dipinpinnya.Sebaiknya seorang guru menggunakan tipe kepemimpinan yang demokratis di kelas,sehingga anak –anak akan merasa dihargai dan akan lebih bertanggung jawab.Dengan demikian mereka akan lebih mampu menghadapi/ mengatasi permasalahan yang dihadapi di kelas.

Supervisi Pendidikan.

Secara umum pemahaman orang tentang supervisi pendidikan adalah pengawasan atau inspeksi pendidikan yang untuk tingkat sekolah dasar dilakukan oleh penilik sekolah.Memang kenyataan di lapangan hal ini sering terjadi,dimana seorang suvervisor datang untuk mencari kesalahan sekolah terutama kesalahan yang dilakukan oleh guru.Supervisi pendidikan dilakukan untuk membantu guru dalam mengatasi permasalahan yang dihadapi dalam proses pembelajaran dengan tujuan meningkatkan mutu pelayanan profesional seorang guru.Jadi supervisi diberikan kepada guru untuk mendukung keberhasilan siswa dan bukan untuk menakut-nakuti guru.

Fungsi supervisi lebih kepada penilaian (evaluation) dengan jalan penelitian (research) dan merupakan usaha perbaikan (improvement).

Sedangkan peranannya adalah korektif,preventif,konstruktif, dan kreatif dengan sasaran memperbaiki situasi belajar mengajar siswa dan meningkatkan kwalitas proses belajar mengajar.Supervisi memegang peranan penting dalam mengefektifkan proses pembelajaran.

Maka untuk itu perlu adanya sistem supervisi yang efektif untuk memperoleh pengajaran yang baik .

Jadi dari uraian di atas dapat kita ambil kesimpulan bahwa tujuan supervisi adalah sebagai berikut :1.Membantu guru melihat tujuan pendidikan,2.Membimbing pengalaman belajar mengajar,3.Menggunakan sumber belajar,4.Menggunakan metode mengajar,5.Memenuhi kebutuhan belajar murid,6.Menilai kemajuan belajar murid,7.Membina moral kerja,8.membina sekolah.

Apabila supervisor menjalankan tugasnya dengan baik maka peranan supervisi itu akan semakin jelas pengaruhnya dalam mengefektifkan pembelajaran,sehingga apa yang dinginkan yang menjadi tujuan sekolah akan tercapai.

LANDASAN SOSIOLOGI

April 17, 2010



filsafat ilmu

April 14, 2010

FILSAFAT ILMU

A.Pengertian filsafat.

Falsafah hidup bangsa indonesia ialah Panca sila.Falsafah hidup negara lain bukan pancasila.Dalam hal ini berarti falsafah hidup setiap bangsa bahkan setiap orang berbeda-beda.Jika demikian apa sebenarnya falsafah itu ?Filsafat secara etimologis berasal dari bahasa Yunani yaitu philosofia.Philos artinya suka ,sedangkan Shopia artinya kebijaksanaan.Jadi secara sederhana filsafat adalah cinta kebijaksanaan

Dibawah ini saya kemukakan beberapa pendapat para ahli tentang filsafat

1.Henderson (1959:16 ) mengatakan :Popularly philosophy means one’s general view of life of men,      of ideals ,and  values ,in the sense every one has a philosophy of life.

2.Harold Titus (1959 )mengemukakan filsafat dalam arti sempit yaitu sebagai sains yang berkaitan     dengan metodologi atau analisis bahasa secara logis dan analisis makna- makna.Sedangkan arti     luas merupakan usaha mengintegrasikan pengetahuan manusia yang berbeda bedadan     menjadikan suatu pandangan yang konprehensip tentang alam semesta ,hidup,dan makna hidup.

3.Aristoteles

Filsafat ialah ilmu yang meliputi kebenaran yang di dalamnya terkandung ilmu      metafisika,logika,retorika,etika,ekonomi,politik dan estetika

4.Immanuel Kant

Filsafat ialah ilmu yang menjadi pokok pangkal dari segala pengetahuan ,yang di dalamnya     tercakup epistomologi (pengetahuan ) yang menjawab persoalan apa yang dapat diketahui.

5.Rene Descartes

Filsafat ialah  kumpulan segala pengetahuan dimana yang menjadi penyelidikan adalah Tuhan,     alam dan manusia.

6.Alfarabi

Filsafat ialah pengetahuan tentang alam dan bagaimana hakikat sebenarnya.

Dari berbagai pengertian filsafat yang dikemukakan oleh para ahli maka,pengertian filsafat jika diklasifikasikan menurut watak dan fungsinya ialah sebagai berikut :

1.Filsafat ialah sekumpulan sikap dan kepercayaan terhadap kehidupan dan alam yang biasanya     diterima secara tidak kritis (arti informaL)

2

2.Filsafat adalah suatu proses kritik atau pemikiran terhadap kepercayaan dan sikap yang sangat kita     junjung tinggi.(arti formal )

3.Filsafat adalah usaha untuk mendapatkan gambaran keseluruhan .Jadi merupakan kombinasi dari     bermacam – macam sains dan pengalaman kemanusiaan sehingga menjadi pandangan yang     konsistententang alam (arti spekulatif ).

4.Filsafat adalah analisis logis dari bahasa serta penjelasan tentang arti kata dan konsep     (logosentrisme)

5.Filsafat adalah sekumpulan problema yang langsung mendapat perhatian dari manusia  dan yang     dicarikan jawabannya oleh para ahli.

B.Ciri-ciri berfikir kefilsafatan

Beberapa ciri berfikir kefilsafatan dapat dikemukakan seperti di bawah ini :

1.Radikal,artinya berfikir sampai ke akar-akarnya,hingga sampai pada hakikat atau substansi yang     difikirkan.

2.Universal,artinya pemikiran filsafat menyangkut pengalaman umum manusia.Kehususan berfikir     kefilsafatan menurut Jasper terletak pada keumumannya.

3.Konseptual,artinya merupakan hasil generalisasi  dan abstraksi pengalaman manusia.

4.Koheren dan konsisten (runtut).Koheren artinya sesuai dengan kaidah – kaidah berfikir logis.

5.Sistematik,artinya pendapat yang merupakan uraian kefilsafatan itu harus saling berhubungan     secara teratur dan terkandung adanya maksud dan tujuan tertentu.

6.Komprehensip,artinya mencakup atau menyeluruh.

7.Bebas,artinya bebas dari prasangka-prasangka sosial,historis,kultural.

8.Bertanggungjawab,artinya hasil pemikirannya harus dapat dipertanggungjawabkan .

C.Pengertian  ilmu

Sebelum  kita melangkah lebih jauh tentang filsafat ilmu ada baiknya kita telaah terlebih dahulu beberapa pendapat para ahli tentang ilmu.

1.Prof.Dr.Amsal Baktiar ,M.A ,mengatakan bahwa ilmu merupakan sebagian pengetahuan yang     mempunyai  ciri seperti berikut yaitu     sistematik,rasional,empiris,universal,objektif,kumulatif     dan terukur.

2. Karl pearson mengatakan bahwa ilmu merupakan lukisan atau keterangan yang komprehensif dan      konsisten tentang fakta pengalaman.

3

3.Ralph Ross dan Ernest Van Den Haag mengatakan bawha ilmu adalah     empiris,rasional,umum,dan  sistematik.

4.Ashley Montagu menyatakan ilmu adalah pengetahuan yang disusun dalam suatu sistem yang     berasal dari pengamatan ,studi dan percobaan.

5.Afanasyef mengatakan ilmu adalah pengetahuan manusia tentang alam ,masyarakat dan pikiran.

6.Gaston Bachelard  mengatakan bahwa ilmu pengetahuan adalah suatu produk pemikiran manusia     yang sekaligus menyesuaikan antara hukum-hukum pemikiran dengan dunia luar.

D.Pengertian filsafat ilmu

Beberapa defenisi filsafat ilmu menurut para ahli

1.Robert Ackermann.

Filsafat ilmu adalah sebuah tinjauan kritis tentang pendapat-pendapat ilmiahmasa kini yang     dibandingkan dengan pendapat –pendapat terdahulu yang telah dibuktikan.

2.Lewis White Beck

Filsafat ilmu adalah mempertanyakan dan menilai metode-metode pemikiran ilmiah,serta     mencoba menetapkan nilai dan pentingnya usaha ilmiah sebagai suatu keseluruhan.

3.Cornelius Benjamin

Filsafat ilmu merupakan cabang pengetahuan filsafati yang menelaah sistematis tentang sifat      dasar ilmu ,metode-metodenya,konsep-konsepnya,serta letaknya dalam kerangka umum dari     cabang pengetahuan intelekual.

4.May Brodbeck

Filsafat ilmu itu sebagai analisis yang netral secara etis dan filsafati,pelukisan,dan penjelasan     mengenai landasan – landasan ilmu.

Dari defenisi-defenisi yang  dikemukakan oleh para ahli di atas dapat kita lihat ruang lingkup atau cakupan yang dibahas dalam filsafat ilmu,yaitu:

1.Komparasi kritis sejarah perkembangan ilmu

2.Sifat dasar ilmu pengetahuan

3.Metode ilmiah

4.Praanggapa-praanggapan ilmiah

5.Sikap etis dalam  pengembangan ilmu pengetahuan

4

E.Tujuan filsafat ilmu

Filsafat ilmu sebagai cabang khusus filsafat yang membahas tentang sejarah perkembangan ilmu,metode-metode ilmiah ,sikap etis secara umum mengandung tujuan sebagai berikut :

1.Mengkritisi setiap karya/kegiatan ilmiah.Hal ini dilakukan untuk menghindari sikap solipsistik (sikap     yang menganggap pendapatnya sendiri yang paling benar ).

2.Merefleksikan ,menguji,mengkritik asumsi dan metode keilmuan.

3.Memberikan pendasaran logis terhadap metode keilmuan.Jadi setiap metode ilmiah yang     dikembangkan harus dapat dipertanggungjawabkan secara logis-rasional.

F.Filsafat ilmu merupakan bagian dari Epistemologi.

Filsafat memiliki cabang-cabang yang masing-masing dikelompokkan menjadi Metafisika,Epistemologi,dan aksiologi.

Metafisika

Metafisika adalah filsafat yang membahas tentang keberadaan (being) atau eksistensi(existence). Menurut Archie J.Bahm bahwa metafisika merupakan suatu penyelidikan  pada masalah keberadaan

Menurut Aristotles yang menyebut metafisika sebagai proto philosophia (filsafat pertama) yang memuat uraian tentang sesuatu yang ada di belakang gejala-gejala fisik seperti bergerak,berubah hidup,mati.

Menurut Christian Wolff metafisika dibagi menjadi dua yaitu metafisika umum (ontologi) tentang hal ada (being )dan metafisika khusus yang meliputi psikologi (tentang hakikat manusia),kosmologi (tentang hakikat atau asal usul alam semesta),dan Theologi (tentang hakikat keberadaan Tuhan ).

Aksiologi

Aksiologi membahas tentang masalah nilai.Dalam pemikiran filsafat yunani menurut Plato bahwa axiologi mengedepankan tentang kebaikan yang lebih dikenal dengan  summum bonum (kebaikan tertinggi).

Menurur Runes ada empat faktor penting dalam axiologi yaitu :

1.kodrat nilai berupa problem mengenai asal nilai yaitu keinginan,kesenangan,kepentingan,atau     yang lainnya.

.2.jenis-jenis nilai menyangkut perbedaan pandangan antara nilai intrisik,ukuran untuk      kebijaksanaan nilai itu.

3.Kriteria nilai artinya ukuran untuk menguji nilai yang dipengaruhi  sekaligus oleh teori     psikologi dan logika.

5

4.status metafisik nilai yang mempersoalkan tentang bagaimana hubungan antar nilai     dengan fakta-fakta yang diselidiki melalui ilmu –ilmu kealaman (koehler ) kenyatan terhadap     keharusan (lotze ),pengalaman manusia tentang nilai pada realitas kebebasan  manusia .

Cabang axiologi yang banyak membahas tentang nilai- baik atau buruk adalah bidang etika (kesusilaan) yang dilakukan dengan tiga macam pendekatan yaitu  etika deskriptif,etika normatif ,dan metaetika.

Etika deskriptif yaitu adat kebiasaan,anggapan tentang baik atau buruk ,tindakan yang diperbolehkan atau tidak yang terdapat pada individu,kebudayaan atau kulture tertentu.

Etika normatif  didasarkan pada norma .Etika ini mempersoalkan norma yang dapat diterima seseorang atau masyarakat secara kritis.Etika normatif ini di bagi menjadi dua yaitu:

1.Etika umum ,yang menekankan pada hal – hal yang umum

2.Etika khusus,yang berupaya menerapkan prinsip-prinsip etika umum ke dalam prilaku     manusia yang khusus (etika terapan ).

Epistemologi

Epistemologi berasal dari bahasa yunani yaitu episteme dan logos.Episteme berarti pengetahuan (knowledge) dan logos artinya teori.Jadi secara etimologis artinya merupakan teori pengetahuan.Dari pengertian ini maka dapat kita simpulkan bahwa filsafat ilmu merupakan bagian dari epistemologi.Objek material dari epistemologi ialah pengetahuan sedangkan objek formalnya adalah hakikat pengetahuan.

Hal-hal penting yang dikaji dalam epistemologi berkisar pada masalah-masalah seperti:

1.Asal-usul pengetahuan

2.Peran pengalaman dan akal dalam pengetahuan

4.Hubungan antara pengetahuan dengan kebenaran

5.Skeptisisme universal

6.Bentuk-bentuk perubahan pengetahuan yang berasal dari konseptualisasi baru mengenai     dunia.

Pengetahuan dan pikiran merupakan sesuatu yang kodrati,karena pengetahuan tidak akan eksis tanpa pikiran.Menurut Bahm ada delapan hal penting yang berfungsi membentuk struktur pikiran manusia,yaitu :

1.Mengamati (observer ).Pikiran berperan dalam mengamati objek-objek

2.Menyelidiki (inquires ).Daya tarik suatu objek menimbulkan minat untuk memahami objek.

3.Percaya (believes ).Percaya atau ragu terhadap objek

6

4.Hasrat (desires ),mencakup kondisi-kondisi biologis,dan interaksi dialektis antara tubuh dan     jiwa.Hasrat muncul dari ketertarikan ,melibatkan perasaan puas dan frustasi serta respon     terhadap perasaan tersebut.

5.Maksud (intends ).Perubahan kehendak dari intensitas minimal ke maksimal.

6.Mengatur (organizes ).Pikiran mengatur melalui kesadaran penampakan dalam setiap     kehadiran.

7.Menyesuaikan (adapts )pikiran-pikiran sekaligus melakukan pembatasan-pembatasan yang     dibebankan pada fikiran melalui kondisi keberadaan .

8.Menikmati (enjoys )/menekuni suatu persoalan sehingga menjadi asyik.

Epistemologi juga terkait dengan pengetahuan lain ,seperti pengetahuan ilmiahdan non ilmiah.

Pengetahuan ilmiah memiliki ciri-ciri sebagai berikut :

1.Berlaku umum ,artinya jawaban atas pertanyaan sesuatu layak atau tidak tergantung pada     faktor subjektif.

2.Mempunyai kedudukan mandiri (otonomi ),artinya faktor-faktor di luar ilmujuga berpengaruh     tetapi harus diupayakan agar tidak menghentikan pengembangan ilmu secara mandiri.

3.Mempunyai dasar pembenaran,artinya cara kerja ilmiah diarahkan untuk memperoleh derajat     kepastian yang sebesar mungkin.

4.Sistematik,artinya ada sistem dalam susunan pengetahuan dan dalam cara memperolehnya.

5.Intersubjektif,artinya kepastian pengetahuan ilmiah tidaklah didasarkan atas intuisi-intuisi     serta pemahaman-pemahaman secara subjektif,melainkan dijamin oleh sistemnya sendiri.

Pengetahuan dipandang dari jenis pengetahuan yang dibangun dibedakan sebagai berikut :

1Pengetahuan biasa (ordinery knowledge/cammon sense knowledge ).Pengetahuan seperti ini    bersifat subjektif ,artinya amat terikat pada subjek yang mengenal.

2.Pengetahuan ilmiah yaitu pengetahuan yang telah menetapkan objek yang khas atau spesipik     dengan menerapkan pendekatan metodologis yang khas pula,artinya metodologi yang dipakai     telah mendapatkan kesepakatan diantara para ahli sejenis.

3.Pengetahuan fisafati,yaitu jenis pengetahuan yang pendekatannya melalui metodologi     pemikiran filsafati.

4.Pengetahuan agama ,yaitu jenis pengetahuan yang didasarkan pada keyakinan dan ajaran     agama tertentu.

Pengetahuan dipandang atas dasar kriteria karakteristiknya dapat dibedakan sebagai berkut:

1.Pengetahuan indrawi,yaitu jenis pengetahuan yang didasarkan atas sense (indera)atau     pengalaman manusia sehari-hari.

7

2.Pengetahuan akal budi,yaitu jenis pengetahuan yang didasarkan atas kekuatan rasio.

3.Pengetahuan intuitif,yaitu jenis pengetahuan yang memuat pemahaman secara tepat.

4.Pengetahuan kepercayaan atau pengetahuan otoritatif,yaitu jenis pengetahuan yang dibangun     atas dasar kredibilitas seorang tokoh atau sekelompok orang yang dianggap propesional     dalam bidangnya.

Prinsip-prinsip dalam berfilsafat

Berfilsafat yang baik diawali dari hal – hal yang dialami sendiri oleh calon fisuf.Menurut Aristoteles filsafat dimulai dari suatu thauma (rasa kagum ) yang timbul dari suatu aporia ,yaitu problema yang sulit dicari jalan keluarnya.Menurut Liang gie ,ada lima prinsip penting dalam berfilsafat agar calon filsuf  mendapatkan hasil yang maksimal,yaitu :

1.Meniadakan kecongkakan maha tahu sendiri,artinya seorang filsuf harus bisa mengendalikan     dirinya terutama dari sikapsolipisme (merasa pendapatnyalah yang paling benar ).

2.Bersikap setia kepada kebenaran (a loyality to truth ).Kesetiaan pada kebenaran  akan     melahirkan kejujuran dan keberanian untuk mempertahankan kebenaran.

3.Memahami secara sungguh-sungguh persoalan-persoalan filsafati serta berusaha memikirkan     jawabannya,sehingga terlatih untuk berfikir secara serius (intellectual exercises )

4.Latihan intelektual secara aktif dari waktu ke waktu dan diungkapkan baik secara tertulis     maupun lisan.

5.Sikap keterbukaan diri,artinya orang  yang mempelajari fisafat sebaiknya menghindari     prasangka tertentu atau pandangan sempit yang tertuju pada satu arah saja.

F.Perkembangan filsafat dan ilmu pengetahuan

Perkembangan ilmu pengetahuan dan fisafat ilmu serta tehnologi tidak terlepas dari pengaruh dan pemikiran filsafat barat.Pada awalnya pada zaman yunani kuno filsafat diidentikkan dengan ilmu.Semua hasil pemikiran manusia pada zaman itu disebut filsafat.Pada abad pertengahan terjadi perubahan,dimana pada zaman ini filsafat diidentikkan dengan agama,artinya pemikiran filsafat pada waktu itu menjadi satu dengan agama (dogma agama ).Pada abad ke-15 muncul Renaissans dan abad ke-18 Aufklaerung membawa perubahan pandangan terhadap filsafat.Filsafat memisahkan diri dari agama dan mulailah orang berani mengeluarkan pendapat tanpa harus takut dihukum oleh gereja.

Pada abad ke-20 filsafat terpecah menjadi berbagai cabang dan ilmu juga demikian berkembang cepat menjadi berbagai cabang bahkan dalam berbagai spesialisasi dan sub-spesialisasi.Ilmu pengetahuan pada awalnya adalah suatu sistem yang dikembangkan manusia untuk mengetahui keadaannya dan lingkungannya.Namun  perkembangan selanjutnya menjelang abad ke-21

8

ilmu bukan lagi sekedar sarana kehidupan bagi manusia ,tetapi telah menjadi sesuatu yang substantif yang menguasai kehidupan manusia  baik secara ekstensif maupun secara intensif.

Perkembangan ilmu dan tehnologi yang semakin pesat serta pemanfaatan yang tinggi menciptakan berbagai masalah kemanusiaan.Untuk memecahkan masalah masalah ini maka ilmupun semakin berkembang,karena tidak dapat masalah kemanusiaan diselesaikan seluruhnya hanya dengan satu disiplin ilmu,tetapi harus ditangani bersama oleh berbagai ilmuwan dan dalam disiplin yang berbeda pula.

Ilmu pengetahuan dan tehnologi barat berkembang dengan pesat ,jauh meninggalkan ilmu pengetahuan dan tehnologi di asia dan indonesia khususnya.Pemikiran barat yang dijiwai semangat Renaissance dan Aufklaerung hingga sekarang ini menjadi tradisi bagi pengembangan budaya barat,maka dari itu alangkah baiknya kita telaah perkembangan filsafat barat untuk kita ambil sisi baiknya dan mengesampingkan sisi yang kurang baiknya.

Perkembangan sejarah filsafat barat dibagi menjadi empat periode berdasarkan pemikiran yang dominan pada waktu itu,yaitu :

1.Zaman yunani kuno.Ciri pemikiran filsafati pada zaman ini disebut kosmosentris.Para filosop     pada zaman ini mempertanyakan asal-usul alam semesta dan jagad raya.

2.Zaman abad pertengahan. Ciri pemikiran pada zaman ini disebut teosentris.Pada zaman ini     filosof memakai filsafat untuk memperkuat dogma-dogma Kristiani.

3.Zaman abad modern.Pada zaman ini para filosof menjadikan manusia sebagai pusat analisis     filsafat,sehingga disebut corak antroposentrisme.

4.Abad Kontemporer.Ciri pokok pemikiran zaman ini adalah logosentris yaitu teks menjadi tema     sentral diskursus para filosof.

Perkembangan pemikiran filsafat barat

1.Zaman Yunani kuno

Pada abad ke-6 awal lahirnya pemikiran filsafat barat yang ditaandai dengan runtuhnya mite-mite dan dongeng –dongeng yang selama ini menjadi pembenaran terhadap semua gejala alam.Pada masa ini yang berkembang adalah kosmologis dan kosmogonis.

Thales (640-550 SM) mengatakan bahwa air merupakan Arche (asal mula) dari segala sesuatu.

Anaximander (611-545 SM )meyakini bahwa asal mula dari segala sesuatu adalah apeiron yaitu tidak terbatas (udara).

Pythagoras  (580-500 SM ) mengatakan bahwa segala sesuatu dapat diterangkan atas dasar bilangan-bilangan. (dalil pythagoras ).

Herakleitos dan Parmenides (540-475 SM )muncul gagasan tentang ada yang kemudian dikenal metafisika.

9

Socrates (470-399 SM )muncul  metode filsafat langsung pada kehidupan sehari-hari yang disebutnya dialektika.Metode ini disebutnya maieutike tekhne (seni kebidanan).Jadi filosof hanya membidani lahirnya pengetahuan.

Demokritos (460-370 SM) muncul pemikiran tentang atom yang mengatakan realitas terdiri dari banyak unsur yang disebut atom.

Plato 9428SM-348 SM) ,Ia meneruskan tradisi dialog socrates,bedanya socrates tidak mengajar tetapi plato mengajar pengetahuan.

Aristoteles (384-SM-322 SM )menyebutkan setiap objek memiliki penyebab,yaitu penyebab material,formal,efisien,dan penyebab final.Sejak masa ini mulailah dikenal metafisika.Pasca Aristoteles  filsafat yunani mengalami kemunduran.

2.Zaman pertengahan (6-16 M )

Zaman ini merupakan masa keemasan bagi ajaran kekristenan,sebab semua ajaran harus disesuaikan dengan ajaran agama.Para filosof yang terkenal pada masa itu ialah Plato dan Aristoteles.Plato menampakkan pengaruhnya pada Agustinus,sedangkan Aristoteles menampakkan pengarunya pada Thomas Aquinas.Thomas Aquinas (1125-1274 ) mengambil pemikiran Aristoteles menjadi dasar  dalam berfilsafat,namun demikian setiap yang tidak sesuai dengan ajaran gereja dibuangnya dan menambahkan hal-hal yang baru,sehingga melahirkansuatu aliran yang bercorak Thomisme yag menjadi ciri khas filsafat zaman pertengahan yang dikenal dengan predikat “Ancilla Theologiae “

3.Zaman Renaisans (14-16 M )

Zaman Renaisans adalah suatu zaman peralihan dari zaman pertengahan ke abad modern.Pada zaman ini para pemikir memberi perhatian yang sangat besar pada bidang seni lukis, arsitektur,musik,sastra,filsafat,ilmu pengetahuan dan tehnologi.

Pemikir Renaisans yang paling terkenal ialah Nicolaus Copernicus (1473-1543) dan Francis Bacon (1561-1626).Coper nicus adalah seorang tokoh gereja yang ortodoks yang menemukan bahwa matahari merupakan pusat jagad raya  dan bumi memiliki dua macam gerak yaitu perputaran sehari-haripada porosnya dan gerakan tahunan mengelilingi matahari.Teori ini disebut HELIOSENTRISME.Sejak saat itu maka pendapat GEOSENTRIS yang mengatakan bumi pusat jagad raya tidak dipakai lagi.

Francis Bacon merupakan  pemikir yang keluar dari zamannya dan menjadi perintis filsafat ilmu pengetahuan.Ungkapan Bacon yang terkenal ialah Knowledge is power (pengetahuan adalah kekuasaan ).Hal ini dapat dibuktikan dengan beberapa contoh 1.mesiu hasil ilmu pengetahuan .Dengan menggunakan mesiu dapat menyebabkan kemenangan pada perang modern 2.kompas memungkinkan manusia mengarungi lautan 3.percetakan mempercepat penyebaran ilmu pengetahuan ,semua itu merupakan hasil ilmu pengetahuan.

10

4.Zaman Modern (17-19  M )

Perbedaan zaman pertengahan dengan zaman modern terletak pada otoritas kekuasaan dan ilmu pengetahuan.Pada zaman pertengahan kekuasaan mutlak dipegang oleh gereja dengan dogma-dogmanya sedangkan zaman modern otoritas kekuasaan terletak pada kemampuan manusia itu sendiri .Jadi kekuasaan gereja makin berkurang ,sementara kekuasaan ilmu pengetahuan makin bertambah.Filsafat modern bercorak Antroposentris artinya  manusia menjadi pusat penyelidikan filsafati.Yang menjadi topik utama bahasan filsafat adalah persoalan epistemologi,yaitu tentang bagaimana manusia memperoleh pengetahuan,sarana apa yang memadai untuk memperoleh ilmu pengetahuan yang benar,dan apa yang dimaksud dengan kebenaran itu.Bersamaan dengan itu muncullah dua aliran filsafat yang berbeda yang saling bertentangan yaitu aliran rasionalisme dan empirisme.

Rasionalisme

Aliran filsafat ini berpendapat bahwa sumber pengetahuan yang memadai dan dapat dipercaya adalah rasio (akal),sedangkan pengalaman hanyalah mengukuhkan kebenaran pengetahuan  yang diperoleh melalui akal tadi.Metode yang dipakaioleh para filsuf rasionalisme ialah metode deduktif.

Ada dua hal pokok yang menjadi ciri dari setiap bentuk rasionalisme,yaitu :

1.Adanya pendirian bahwa kebenaran –kebenaran yang hakiki itu secara langsung dapat     diperoleh dengan menggunakan akal sebagai sarananya.

2.Adanya suatu penjabaran secara logik  atau deduksi yang dimaksudkan untuk memberikan       pembuktian .

Tokoh penting aliran filsafat rasionalisme adalah Rene Descartes (1598-1650 ) yang juga adalah pendiri filsafat modern.Rene Descartes memulai metodenya dengan cara meragukan segala macam pernyataan,kecuali pernyataannya yang sedang melakukan keragu-raguan,sehingga ia sampai pada kebenaran yang tak terbantahkan yaitu saya berpikir ,jadi saya ada (Cogito ergo sum )yang kemudian diterima menjadi prinsip pertama filsafat.

Empirisme

Aliran filsafat  rasionalisme bertentangan dengan aliran empirisme,dimana rasionalisme bersifat a priori sedangkan empirisme bersifat a poste riori,yaitu metode yang berdasarkan atas hal-halyang datang atau terjadi  atau adanya kemudian.Sumber pengetahuan bagi penganut empirisme adalah pengalaman dan akal hanya berfungsi untuk mengatur  dan mengolah data yang ada.Menurut aliran filsafat empirisme bahwa manusia tidak mempunyai ide-ide bawaan tetapi manusia ibarat kertas putih yang siap untuk diisi melalui pengalaman –pengalaman.Aliranempirisme pertama kali berkembang di Inggris pada abad ke-15oleh Francis Bacon yang memperkenalkan metode eksperimen dalam metode penelitian.

Paham empirisme kemudian dikembangkan oleh David Humme (1611-1776 ),ia menegaskan bahwa  satu-satunya sumber untuk memperoleh pengetahuan  adalah pengalaman.Pemikiran Hume ini bersifat analitis,kritis dan skeptis.

11

Kritisisme.

Faham kritisisme adalah suatu aliran filsafat yang dikemukakan oleh Immanuel Kant (1724-1804 ),yaitu merupakan penggabungan dari filsafat  rasionalisme dengan empirisme.

Idealisme

Filsafat idealisme merupakan kelanjutan dari rasionalisme,tetapi para filsuf idealisme  secara umum fisafatnya bersumber dari filsafat kritisisme immanuel kant.

Positivisme

Tokoh terpenting dari aliran filsafat positivisme adalah Auguste Comte (1798-1857 ).Semboyan Comte yang terkenal ialah savoir pour prevoir (mengetahui supaya siap bertindak ),artinya manusia harus menyelidiki  gejala-gejala dan hubungan-hubungan antara gejala-gejala ini supaya ia dapat meramalkan apa yang akan terjadi.Filsafat positivisme  Aguste Comte disebut juga faham empirisme-kritis,bahwa pengamatan dan teori berjalan seiring.Filsafat Aguste Comte  merupakan pencipta ilmu sosiologi yang sekaligus menjadi suatu filsafat sejarah.

Marxisme

Pendiri aliran marxisme ialah Karl Marx (1818-1883).Filsafat Marx  merupakan perpaduan antara metode dialektikaHegel dengan filsafat materialisme Feuerbach.Filsafat marx ini melahirkan revolusi indusri di abad ke-18 dan ideologi-ideologi dunia seperti liberalisme/kapitalisme,dan sosialisme/komunisme.

Zaman Kontemporer (abad ke-20 –sekarang )

Pada zaman ini tema filosofi adalah bahasa,karena  ungkapan –ungkapan filsafat sebelumnya dirasa membingungkan.Filsafat pada zaman kontemporer berusaha membuat ungkapan-ungkapan itu menjadi jelas.

Beberapa aliran dan tokoh yang paling berpengaruh  pada abad ke-20 yaitu:

Aliran Fenomenologi yaitu ilmu pengetahuan  (logos )tentang apa yang tampak (phainomenon),yang didirikan oleh Edmund Husserl (1859-1938)

Aliran eksistensialisme,yang merupakan protes terhadap aliran rasionalisme dan masyarakat modern khususnya idealisme Hegel.Salah seorang tokoh eksistensialisme yang populer ialah Jean Paul Sartre (1905-1980 )

Aliran strukturalisme,yaitu suatu metode yang digunakan untuk mempelajari ilmu-ilmu kemanusiaan dengan bertitik tolak dari prinsi-prinsip linguistik yang dirintis oleh Ferdinand de Saussure.Aliran ini menggunakan metodologi struktural untuk membahas tentang  manusia ,sejarah,kebudayaan ,serta hubungan antara kebudayaan manusia dan alam.Tokoh yang berpengaruh dalam aliran strukturalisme adalah Michel Foucault (1926-1984 )

Aliran fisafat Pragmatisme,yaitu merupakan suatu aliran yang memakai akiba-akibat praktis dari pikiran dan kepercayaan sebagai ukuran untuk menetapkan kebenaran.

12

Salah seorang tokoh pragmatisme yang terkenal ialah William James (1842-19 10).                                   Ia membedakan dua macam bentuk pengetahuan,yaitu :

1.Pengetahuan yang langsung diperoleh dengan jalan pengamatan.

2.Pengetahuan tidak langsung ,yang diperoleh melalui pengertian.

Menurut William James kebenaran merupakan suatu proses,suatu ide dapat menjadi benar apabila didukung oleh peristiwa-peristiwa sebagai akibat atau buah dari ide itu.

Aliran Postmodernisme,yaitu merupakan suatu aliran yang lahir sebagai reaksi atas kegagalan aliran modernisme.Aliran ini dipopulerkan oleh Francois Lyotard(1924) lewat bukunya The Postmodern Condition : A Report on Knowledge (1979).Modernitas menurut Francois  ditandai oleh kisah –kisah besar yang mempunyai fungsi mengarahkan serta menjiwai masyarakat modern.

G.Prinsip-prinsip metodeologi

Metodeologi merupakanbagian epistomologi yang mengkaji urutan langkah –langkah yang ditempuh supaya pengetahuan yang diperoleh memenuhi ciri ilmiah.

Beberapa pandangan tentang prinsi metodeologi

1.Rene Descartes.

Dalam karyanya yang berjudul Discourseon Method,risalah tentang metode diajukan enam bagian penting yaitu :

a.Membicarakan masalah ilmu yang diawali dengan menyebutkan akal sehat

b.Menjelaskan kaidah –kaidah pokok tentang metode yang dipergunakan dalam aktivitas ilmiah.

c.Menyebutkan beberapa kaidah moral yang menjadi landasan penerapan metode.

d.Menegaskan pengabdian pada kebenaran yang acapkali terkecoh oleh indra.

e.Menegaskan perihal dualisme dalam diri manusia yang tediri atas dua substansi,yaitu     rescogitans (jiwa bernalar) dan res extensa (jasmani yang meluas )

f.Dua pengetahuan yaitu pengetahuan spekulatif dan pengetahuan prktis.

2.Alfred Jules Ayer

Dalam bukuya yang berjudul language,Truth and logic mengatakan bahwa ajaran terpenting yang terkait dengan metodelogis adalah prinsip verivikasi.

13

3.Karl Raimund Popper

Popper mengajukan prinsip falsifikasi,yaitu:

a. Menolak anggapan umum yang mengatakan suatu teori dapat dirumuskan dan dapat     dibuktikan kebenarannya melalui prinsip verivikasi,karena teori ini bersifat hipotesis     sehingga tak ada kebenaran terakhir,dan dapat digantikan dengan teori yang lebih cepat.

b Menolak teori empiris yang mengatakan suatu pernyataan dapat dibenarkan berdasarkan     bukti-bukti pengamatan empiris.

c.Popper menawarkan prinsip falsifiabilitas yaitu dapat dibuktikan kesalahannya dengan demikian dapat diganti dengan hypotesa yang baru.

Penutup.

Kesimpulan

1.Cabang –cabang utama filsafat :mefafisika,epistemologi,dan aksiologi.

2.Filsafat ilmu mencakup tentang :Komparasi kritis sejarah perkembangan ilmu,sifat dasar ilmu     pengetahuan,metode ilmiah,praanggapan –praanggapan ilmiah,sikap etis dalam     pengembangan ilmu pengetahuan.

3.Tujuan filsafat ilmu:sebagai sarana pengujian ilmiah,usaha merefleksi,mengkritik asumsi dan     metode keilmuan,memberi pendasaran logis metode keilmuan.

4.Ciri-ciri berpikir kefilsafatan:radikal,universal,konseptual,koheren &     konsisten,sistematik,komprehensip,bebas dan bertanggungjawab.

5.Perkembangan filsafat barat dimulai dari :zaman yunani kuno,pertengahan,renaisans,zaman     modern,dan zaman kontemporer.

6.Pada zaman modern muncul berbagai aliran filsafat baru yaitu:     rasionalisme,empirisme,kritisisme,idealisme,positivime,marxisme.

Daftar kepustakaan

Fisafat Ilmu,Drs.Rizal Mustansyir M,Hum,dan Drs.Misnal Munir M.Hum (2000),Pustaka Pelajar

Pengantar Fisafat Pendidikan,Drs .Uyoh Sadulloh,Mpd(2003),Alfabeta

Wikkipedia ,Giga pedia.

LANDASAN ILMIAH ILMU PENDIDIKAN

April 13, 2010

LANDASAN ILMIAH ILMU PENDIDIKAN

  1. Fungsi seni yang hakiki adalah penjelajahan pengalaman jiwa yang terdalam ,sehingga sajian setiap peristiwa kesenian diharapkan dapat mengangkat harkat dan martabat manusia,serta memanusiakan manusia.Bagaimana usaha anda sebagai perancang pendidikan menerapkan hakekat seni dalam kurikulum pendidikan.Berikan jawaban yang komprehensif disertai contoh yang mendukung.

Jawaban

Kurikulum merupakan perencanaan pendidikan yang didalamnya terdapat berbagai komponen yaitu tujuan yang akan dicapai.Seperti kompetensi dasar,dan standart kompetensi .Sebagai perancang pendidikan kita  dapat merancang pendidikan itu dengan berbagai cara didalam kurikulum agar kelihatan menarik,indah,variatif,tidak membosankan, mendalam dan tentunya mengandung pesan moral di dalamnya.Dengan kata lain memasukkan hakekat seni didalam kurikulum.Jadi tidak terfokus hanya ke dalam kognitif semata tetapi harus mengandung unsur seni di dalamnya sebagai variasi pembelajaran.Kurikulum sekarang masih kurang menarik ,karena masih terfokus pada penguasaan materi semata.Untuk itu sebagai perencana pendidikan kita dapat memasukkan hakekat seni dalam kurikulum .Unsur estetika kita masukkan dalam kompetensi dasar.  Contohnya mata pelajaran SAIN,dengan pokok bahasan Pesawat sederhana.Di sini anak anak kita tuntut bukan hanya menghafalkan jenis-jenis peswat sederhana  ,tetapi kita masukkan unsur seninya seperti membuat skemanya,jadi nampak variatip.Dalam hal ini anak-anak sudah menghafal,tidak merasa bosan ,akan lebih mendalam ,lebih menarik perhatian sehingga lebih besar kemungkinannya anak –anak cepat mengerti.

2.Identifikasi masing-masing 3 pemikiran /teori/kriteria dari variabel-variabel pengaruh terhadap pengembangan/perkembangan ilmu pendidikan.Sumber identifikasi tersebut adalah Psychologi filsafat , sejarah,dan sosial

Jawab

a.Psychologi

  • Teori Pengaitan dari EdwardL.Thorndike,mengatakanbelajar pada manusia dan hewan menurut prinsipnya sama yaitu belajar merupakan peristiwa terbentuknya ikatan(asosiasi) antara peristiwa-peristiwa yang disebut stimulus dengan respon yang diberikan atas stimulus tersebut.
  • Teori penguatan B.F.Skinner.Teori belajar yang dikemukakan menggunakan hewan sebagai percobaan.Dari percobaannya Skinner menyimpulkan bahwa kita dapat membentuk tingkahlaku manusia melalui pengaturan kondisi lingkungan dan penguatan.Penguatan ini dibagi dua yaitu penguatan positif dan penguatan negatif.
  • Teori Hirarki Belajar dari Robert M.Gagne,mengatakan belajar merupakan perubahan tingkah laku yang kegiatan belajarnya mengikuti suatu hierarki kemampuan yang dapat diobservasi dan diukur.Oleh karena itu  teori ini dikenal dengan teori hierarki belajar.Gagne membagi belajar dalam 8 tipe yaitu belajar sinyal,stimulus-respon,rangkaian gerak,rangkaian verbal,memperbedakan,pembentukan konsep,dan pemecahan masalah.

b.Filsafat

  • Esensialisme yaitu masbah pendidikan yang mengutamakan pelajaran teoritik (liberal arts) atau bahan ajar esensial.Esensialisme berpendapat bahwa perubahan merupakan kenyataan yang tidak dapat diubah dalam kehidupan sosial.
  • Perenialisme,yaitu aliran pendidikan yang mengutamakan bahan ajar konstan (perenial) yakni kebenaran,keindahan,cinta kepada kebaikan universal.
  • Pragmatisme dan progresifme yaitu aliran filsafat yang memandang segala sesuatu dari nilai kegunaan praktis di bidang pendidikan,aliran ini  melahirkan progresivisme yang menentang pendidikan tradisional

c.Sejarah

  • Konsep pendidikan Realisme (Francis Bacon abad-17),pandangan Bacon terhadap pendidikan diarahkan pada realita alam serta hal-hal praktisnya, alam lingkungan merupakan sumber pengetahuan yang bisa didapat lewat indra,metode yang digunakan induktif,mengembangkan pengetahuan dengan eksperimen-eksperimen,dan pengunaan bahasa daerah lebih diutamakan.

Prinsip pendidikan yang berkembang pada waktu itu ,yang dirumuskan oleh Bacon dan pengikutnya yaitu

  1. Pendidikan lebih dihargai daripada pengajaran
  2. Pendidikan harus menekankan aktifitas sendiri
  3. Penanaman pengertian lebih penting dari hafalan
  4. Pelajaran disesuaikan dengan perkembangan anak
  5. Pengetahuan diperoleh dengan metode induksi
  6. Semua anak mendapat kesempatan yang sama dalam belajar.
  • Paham Rasionalis bertujuan untuk memberikan kekuasaan bagi manusia untuk berfikir sendiri dan bertindak untuk dirinya sehingga latihan –latihan diperlukan untuk memperkuat akal atau rasio .Akal merupakan sumber pengetahuan ,dengan akal masyarakat Prancis dapat menumbangkan kekuasaan raja prancis yang absolut.
  • Naturalis (J.J.Rousseau),menginginkan keseimbangan antara kekuatan rasio dan hati,dan menentang kehidupan yang tidak wajar akibat dari Rasionalisme seperti gaya hidup yang diperhalus,hidup yang dibuat-buat sampai dengan korupsi.Ada 3 azas mengajar yang dikemukakan Rousseau,yaitu
  1. Azas pertumbuhan,yaitu memberi kesempatan anak untuk bertumbuh.
  2. Azas aktivitas,yaitu melalui bekerja anak –anak akan aktif,memberikan pengalaman yang akan menjadi pengetahuan.
  3. Azas individualitas,yaitu menyiapkan pendidikan sesuai dengan individualitas masing-masing anak sehingga mereka berkembang menurut alamnya sendiri.

d.Sosial

Landasan sosial adalah merupakan landasan atau dasar yang dilihat dari sosiologis masyarakat yang berkenan dengan perkembangan, kebutuhan,dan karakteristik masyarakat.Ruang lingkup yang dipelajari dalam sosiologi pendidikan yaitu:

  1. Hubungan sistem pendidikan dengan aspek masyarakat lain
  2. Hubungan kemanusiaan
  3. Pengaruh sekolah dengan prilaku anggotanya
  4. Sekolah dalam komunitas yang mempelajari pola interaksi antar sekolah dengan kelompok sosial lain dalam komunitasnya.

Geoge Ritzer mengatakan paradigma sosiologi merupakan ilmu pengetahuan berparadigma ganda.George Ritzer mengemukakan adanya tiga paradigma dalam disiplin sosiologi,yaitu ;paradigma fakta sosial ,defenisi sosial dan perilaku sosial.

Max Weber menganalisa bahwa tindakan sosial adalah merupakan model yang menyatukan para penganut paradigma.Bagi Weber persoalan pokok adalah bagaimana memahami tindakan sosial dalam interaksi sosial yang penuh arti.

3.Kehadiran UU Dosen dan Guru memberikan perlindungan hukum kepada dosen dan guru dalam melaksanakan fungsi dan kinerjanya baik sebagai unsur pendidikan ,maupun sebagai unsur warga negara.Bagaimanakah peran guru dalam memacu kreativitasnya untuk meningkatkan prestasi belajar peserta didik.

Jawab

Peran guru dalam memacu kreativitasnya untuk meningkatkan prestasi belajar peserta didik yaitu:

  • Merencanakan dan melaksanakan proses pembelajaran yang bermutu serta menilai dan mengevaluasi hasil pembelajaran.
  • Meningkatkan dan mengembangkan kwalivikasi akademik dan kompetensi secara berkelanjutan sejalan dengan perkembangan  ilmu pengetahuan ,tehnologi dan seni.
  • Bertindak objektif dan tidak diskriminatif atas dasar pertimbangan jenis kelamin ,agama ,suku ,ras dan kondisi fisik tertentu,atau latar belakang keluarga dan status sosial ekonomi peserta didik dalam pembelajaran
  • Menjungjung tinggi peraturan perundang-undangan,hukum dan kode etik guru,serta nilai-nilai agama dan etika
  • Memelihara dan memupuk persatuan dan kesatuan bangsa.

Dari uraian di atas seorang guru tidak lagi hanya menyampaikan ide-ide semata tetapi lebih dari itu harus menjadi wakil dari suatu cara hidup yang kreatif,simbol kedamaian dan ketenangan,serta bersifat inovatif agar dapat meningkatkan prestasi belajar siswa.

4.Katakan saat ini sistem pendidikan indonesia telah bergeser dari beorientasi pada guru menjadi berorientasi pada peserta didik.Ajukan langkah-langkah perubahan yang anda rancang untuk peran guru ,siswa dan materi pelajaran agar siswa dapat bersaing pada abad ke-21

Jawab

Peranan Guru,siswa dan materi pelajaran agar siswa mampu bersaing pada abad ke- 21,yaitu :

  • Guru

Guru sebagai fasilitator harus mampu mengikuti kemajuan tehnogi informasi sekarang ini ,sehingga lewat penguasaan tehnologi itu seorang guru dapat memfasilitasi siswa dalam belajar .

Guru harus mampu mengarahkan anak ke arah penemuan atau pengembangan daya cipta anak dan bukan lagi sekedar hafalan materi.Jadi siswa diarahkan untuk mencipta.

Guru mendorong /membangkitkan kreatifitas anak dalam belajar bukan lagi menyuapi anak dengan segudang materi ajar.

  • Siswa

Siswa bukan lagi menghafal materi atau pendengar tetapi harus menjadi seorang pencari ilmu ,artinya anak didik tidak lagi pasif menunggu perintah guru tetapi harus aktif dan kreatif untuk mencari ilmu itu .Dengan demikian siswa akan lebih banyak menggunakan daya nalarnya dari pada daya hafalnya (daya ingat )

  • Materi

Materi ajar harus disesuaikan dengan kemajuan zaman dan kebutuhan pasar terutama didaerah tersebut sesuai dengan otonomi daerah sekarang ini.

5.Di masa depan ,bagaimana kita mendidik anak –anak kita akan terbukti lebih penting dari pada seberapa banyak kita mendidik anak kita.Analisis pernyataan ini dan beri contoh sebagai landasan proses perbaikan pendidikan.

Jawab

Pernyataan di atas menyatakan bahwa bagaimana kita mendidik anak lebih penting dari pada berapa banyak kita mendidik anak ,artinya bahwa kwalitas mendidik lebih penting dari kwantitas didikan.Tentunya hal ini menyangkut cara,metode ataupun strategi yang kita pakai dalam mendidik anak.Banyaknya jumlah pertemuan terhadap anak tidak dapat menjadi jaminan akan keberhasilan kita  dalam mendidik apalagi jika tidak dilaksanakan dengan benar,tetapi lebih ditentukan bagaimana kita memanfaatkan waktu dan kesempatan yang tersedia dengan baik.

Contoh yang pernah saya alami seperti berikut:

Setiap hari ketika berbaris kami anjurkan agar anak-anak menjaga kebersihan sekolah,membuang sampah pada tempatnya,tetapi    anak –anak  tidak pernah mengindahkannya.Sampah selalu berserakan dimana-mana, semua himbauan yang kami berikan seolah berlalu begitu saja.Melihat hal ini maka kami mencari cara lain untuk mengatasi sampah tersebut,yaitu mengganti perintah menjadi ajakan.Kami mengajak anak mengutip sampah dan membuangnya ke tong sampah,artinya guru juga pada tahap awal ikut serta mengutip sampah sambil mengajak anak-anak,lama-kelamaan tanpa diajak anak-anak sudah sadar dan selalu membuang sampah pada tempatnya .Jadi guru tidak hanya pandai berkata tetapi juga harus melakukan.Melalui contoh ini jelaslah bahwa cara mendidik lebih penting dari pada seberapa banyak kita mendidik.

ONTOLOGI ,EPISTEMOLOFI,AKSIOLOGI ILMU

April 13, 2010

A.Ilmu bebas nilai maksudnya adalah

setiap kegiatan yang dilakukan hendaklah didasarkan pada hakekat ilmu itu sendiri  dan terlepas dari campur tangan faktor eksternal yang tidak secara hakiki menentukan ilmu.Ilmu harus bebas dari pengaruh kekuasaan ,politik, dogma agama dan lai-lain.Tugas para ilmuwan adalah mengembangkan ilmu sedangkan penggunaannya tergantung pada penggunanya. Dengan adanya otonomi ilmu ini maka para ilmuwan akan lebih leluasa mengembangkan ilmu itu sendiri.Sebagai contoh seorang ilmuwan menemukan nuklir .Ilmu ini harus bebas dari penggunaannya ,apakah digunakan untuk  mengangkat martabat kemanusiaan atau justru sebaliknya menyengsarakan manusia.

B. Ilmu tidak bebas nilai maksudnya adalah

Setiap ilmu tidak terlepas dari nilai –nilai kemanusiaan.Ilmu harus  ditujukan untuk kebaikan manusia tanpa merendahkan martabat atau mengubah hakikat kemanusiaan.Dalam tahab pengembangan konsep ilmu dihadapkan dengan masalah moral,yaitu masalah moral ditinjau dari ontologinya ,masalah moral ditinjau dari epistemologi,dan maslah moral ditinjau dari aksiologinya.Sebagai contoh seorang ilmuwan mengembangkan ilmu kedokteran ,dari kedokteran umum  dikembangkan menjadi spesialis bedah .

Dalam hal ini muncul masalah moral terhadap objek yang harus diteliti yaitu manusia yang akan dibedah(ontologis),muncul pula masalah moral terhadap cara memperoleh ilmu itu sendiri  yaitu  metode atau eksperimen yang harus dilakukan terhadap manusia(epistemologi) dan masalah moral terhadap kegunaannya yaitu  untuk kebaikan manusia atau disalahgunakan menjadi jual beli organ tubuh manusia. Setiap ilmuwan mempunyai tanggung jawab moral atas penemuannya ,jika dirasa penemuan itu dapat merusak hakikat kemanusiaan maka penelitian harus dihentikan.

Hal-hal  yang menyangkut INTUISI ,yaitu :

1.Waktu

Biasanya intuisi muncul secara tiba-tiba dan tanpa proses berpikir yang berliku-liku.

2.Kebenaran

Keputusan , ide,perasaan,maupun kebiasaan yang dihasilkan melalui intuisi biasanya selalu benar.

3.Kebiasaan

Bila kita amati kebiasaan pada diri kita bisa menjadi suatu jawaban terhadap sesuatu hal .Contoh ada orang biasanya jika bersin-bersin akan demam,ada juga orang bila bersin-bersin katanya sedang dirindukan seseorang.

4.Perasaan

Persaan –perasaan yang muncul dalam diri kita dalam kehidupan sehari-hari  dapat menjadi jawaban atas sesuatu hal yang akan terjadi.Contohnya kebiasaan yang terjadi dalam diri kita, jika perasaan kita tidak enak  mau berangkat kesuatu tujuan akan terjadi sesuatu yang tidak kita inginkan biasanya perasaan ini muncul dengan tiba-tiba.

5.Fikiran

Kebuntuan fikiran sering memunculkan intuisi yang menjadi jawaban atas permasalahan yang kita hadapi yang muncul secara spontan.Dalam berfikir ini membutuhkan konsentrasi,dan ketika kita konsentrasi bisa muncul intuisi.

Dari  uraian di atas maka jelaslah bahwa intuisi ini penting untuk dibahas ,sebab intuisi dapat digunakan untuk membantu menemukan  kebenaran dan membantu memecahkan suatu masalah yang kita hadapi.

Kebenaran ilmiah adalah suatu kebenaran yang dilihat berdasarkan kerangka ilmiah,artinya suatu pernyataan itu dianggap benar apabila dapat dibuktikan dan dipertanggunjawabkan secara ilmiah.Kebenaran ilmiah dapat dilihat dari ciri-ciri berikut , yaitu :

a.Bersifat objektivitas,artinya bahwa sesuatu pernyataan itu benar bila sesuai     dengan realita objeknya.

b.Suatu pengetahuan itu diperoleh melalui prosedur tertentu dandengan     metode ilmiah.

c.Kebenaran ilmiah tidaklah permanen tetapi berusaha untuk mendekati     kebenaran dari objeknya (ilmu-alam ) atau intersubjektif ( ilmu-ilmu sosial )

d.Kebenaran ilmiah ,validitasnya bersifat hipotesis,relatif dan koeksistensi

Ada beberapa teori tentang kebenaran,yaitu:

1.Teori Korespondensi yaitu suatu teori dinyatakan benar apabila        berkoresponden dengan fakta atau pernyataan yang ada atau objek yang        dituju.

2.Teori kebenaran Koherensi,yaitu suatu pernyataan benar apabila konsisten dengan pernyataan –pernyataan terdahulu yang kita terima dan kita ketahui kebenarannya atau arti yang dikandung koheren dengan pengalaman kita.

3.Teori Pragmatisme,yaitu suatu teri atau dalil benar jika teori itu bermanfaat atau fungsional bagi kehidupan kita.

4.Teori Konsensus yaitu suatu teori benar apabila teori itu berdasarkan paradigma atau perspektif tertentu dan komunitas ilmuwan mendukung paradigma tersebut.                                                                                       5.Agama sebagai teori kebenaran yaitu suatu teori benar jika sesuai dengan ajaran agama.

Metode –metode yang dipergunakan untuk memperoleh pengetahuan yaitu:

1.Metode induktif yaitu suatu metode yang menyimpulkan sesuatu pernyataan pernyataan hasil observasi ke pernyataan yang lebih umum.(khusus ke umum)

2.Metode deduktif yaitu suatu metode yang menyimpulkan data empirik  yang diolah lebih lanjut dalam sistem pernyataan yang runtut.(umum ke khusus)

3.Metode Positivisme yaitu suatu metode  yang berpangkal pada hal-hal yang sudah diketahui,faktual dan positiv.

4.Metode Kontemplatif yaitu suatu metode yang mengatakan adanya keterbatasan indera dan akal manusia  untuk memperoleh pengetahuan,sehingga perlu dikembangkan suatu kemampuan  akal yang disebut intuisi.

5.Metode Dialektis yaitu metode berupa logika yang mengajarkan kaidah kaidah dan metode penuturan juga analisis sistematik tentang ide-ide untuk mencapai apa yang terkandung dalam pandangan.Para pemikir positivisme logis mengatakan bahwa  tugas utama filsafat adalah merumuskan suatu kriteria yang dapat membedakan antara pernyataan yang memadai dengan pernyataan tidak memadai atau dengan kata lain mereka ingin membuat suatu rumusan atau aturan –aturan korespondensi dimana observasi langsung dapat dilakukan untuk menguji suatu pernyataan dan ingin menjernihkan konsep-konsep abstrak yang digunakan dalam fisika seperti massa dan konsep energi.Salah satu kriteria yang dirumuskan adalah verifikasi,yaitu suatu pernyataan dianggap memadai apabila pernyataan itu dapat diverifikasi secara empiris.Contohnya  jika warna sebuah sepatu saya katakan merah maka ketika orang lain menemukannya  juga harus merah. Jika pernyataan yang saya ucapkan tadi tidak dapat diverifikasi maka pernyataan saya yang mengatakan sepatu itu merah tidak memadai.Jadi teori positifisme beranggapan bahwa semua pengetahuan didapatkan dari pengidraan.

Argumentasi para pemikir positivisme ini dikecam (dikritik ) oleh para pemikir lain seperti Karl Popper dengan teori –teorinya yang mengatakan pentingnya proses falsifikasi di dalam perumusan dan perubahan suatu teori.

Kritikan yang lebih signifikan adalah kritikan yang disampaikan oleh Thomas Kunh yang mengatakan bahwa perubahan radikal di dalam ilmu pengetahuan hanya dapat terjadi ,jika seluruh pandangan dunia yang ada ternyata sudah tidak lagi memadai dan digantikan oleh yang lain.Bunyi kritik yang disampaikan terhadap teori postivisme logis kira – kira demikian ,bahwa teori positivisme logis yang menganggap dirinya ilmiah, tetapi sebenarnya tidak ilmiah.

Perkembangan manusia menurut Alqur’an dan Alkitab adalah berkembang secara linier dan tidak menyebar.

Perkembangan manusia pada zaman peradaban Mesir dan Messopotamia dimulai sejak zaman Neolitikum (8000-7000 SM)

Perkembangan manusia berarti perkembangan sosial dan budaya manusia yang tentunya seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan

Ada dua paradigma besar yang melandasi perkembangan filsafat,yaitu :

a.Paradigma yang dirumuskan oleh para filsuf Yunani kuno terutama Aristoteles.Paradigma ini memperoleh kritikan tajam  dan selanjutnya digantikan oleh Paradigma Newtonian.Pergantian ini disebut sebagai lahirnya ilmu pengetahuan modern.

b.Paradigma Newtonian yang kemudian berkembang dan digantikan oleh teori kuantumdan teori relativitas.

Perkembangan ilmu pada zaman Yunani Kuno

Secara umum fisafat ilmu pada zaman ini didominasi oleh karya-karya Socrates,Plato,dan Aristoteles.Sebelum Socrates ada beberapa filsuf yang terkenal yang disebut dengan fisuf – pra Socratik,yang merefleksikan hakekat dari realitas yang didasarkan pada pengamatan atas alam.Merka adalah Thales,Herakleitos,Leukippos dan Demokritos.

Thales (abad ke-6 SM ) berpendapat bahwa seluruh alam dan realitas ini dapat difikirkan dalam suatu elemen.Elemen utama penyusun realitas ini adalah sesuatu yang cair yaitu air.

Herakleitos(abad ke-6) berpendapat bahwa esensi dari realitas adalah perubahan,artinya segala sesuatu sesungguhnya tidaklah ada yang permanen.

Leukippos dan Demokritos(abad ke-5) mengemukakan teori tentang atom,yang intinya adalah seluruh realitas dibentuk oleh sebuah partikel yang sangat kecil dan ada ruang kosong yang memisahkan antara partikel yang satu dengan partikel lainnya.

Plato mengatakan semua benda yang kita lihat merupakan tiruan dari realitas yang lebih abadi dan murni.

Aritoteles (385-322 BC) berpendapat bahwa pengetahuan tentang dunia datang melalui pengalaman yang kemudian ditafsirkan oleh rasio.Bagi Aristoteles Pengetahuan adalah sesuatu yang berkembang dari persepsi dan pengalaman kita akan realitas yakni dengan mengumpulkan informasi sebanyak-banyaknya dari pengalaman indrawi kita.

Archimedes(287-213 BC) menemukan alat pengungkit seperti derek dan katrol dan tingkat kemurnian suatu substansi .

Para filsuf pra-sockratik banyak berefleksi secara spekulatif tentang hakekat dari realitas dan dunia.Pada zaman ini berkembang pola fikir yang sistematis dan penerapa ilmu pengetahuan ke dalam dunia praktis.

Perkembangan ilmu pada Abad Pertengahan

Pada abad pertengahan ilmu pengetahuan dan filsafat didasarkan pada iman kepada Tuhan  dan dibawah otoritas agama,karena peneguhan iman serta pengembangan otoritas agamalah yang menjadi tujuan dari ilmu pengetahuan dan filsafat.Refleksi filsafat abad pertengahan mengalami perkembangan yang sangat gemilang terutama karena keberadaan Thomas Aquinas  (1225-1274 ),Duns Scotus (1266-1308 ) dan William dari Ockham (1285-1349 ).Filsafat alam yang dikemukakan oleh Aristoteles diajarkan di seluruh eropah.Hal ini menjadi persiapan untuk perkembangan selanjutnya di dalam dunia filsafat maupun ilmu pengetahuan.Perkembangan ilmu pengetahuan pada abad 17 dan 18 merupakan suatu pembrontakan terhadap paradigma filosofis yang bersifat otoritatif dan dominan yang didasarkan pada pemikiran Aristoteles.Kebutuhan akan suatu metode yang prinsipil dan penapsiran atas bukti-buktilah yang mendorong berkembangnya ilmu pengetahuan.

Ilmu pengetahuan modern

Dengan munculnya Renaisance dan gerakan reformasi di dalam gereja ,muncullah penerimaan umum terhadap kapasitas rasio manusia  dan kemampuannya untuk bersikap kritis  terhadap ide-ide otoriter yang sudah ada sebelumnya.

Francis Bacon (1561-1626 ) menjadi perumus pertama dari apa yang nantinya menjadi norma umum di dalam metode ilmiah,yakni bahwa semua bentuk pengetahuan  harus didasarkan  pada bukti-bukti dan eksperimen.Dengan metode ini  dia menolak pendekatan Aristoteles yang menyatakan bahwa segala sesuatu memiliki sebab pertama dan tujuan final.Para ilmuwan modern pertama yakin bahwa semua kemajuan dalam ilmu pengetahuan akan memberi keuntungan bagi manusia.

Filsafat secara umum di bagi dalam tiga kelompok berdasarkan bidang kajiannya,yaitu metafisika (ontologi ),epistemologi,dan aksiologi.

Metafisika

Metafisika adalah cabang fisafat yang membahas tentang keberadaan atau eksistensi .Archi J Bahm mengatakan bahwa metafisika merupakan  suatu penyelidikan  pada masalah perihal keberadaan.Bahm menegaskan bahwa suatu kegiatan baru dapat dikatakan sebagai ilmu apabila mencakub enam karakteristik yaitu problem,sikap,metode,aktivitas,pemecahan dan pengaruh.

Epistemologi

Epistemologi  secara etimologis berarti teori pengetahuan.Istilah lain yang setara dengan epistemologi ialah :

a.Kriteriologi yaitu membicarakan tentang ukuran kebenaran pengetahuan

b.Kritik pengetahuan yaitu pembahasan mengenai pengetahuan secara kritis.

c.Gnosiology yaitu mengenai pengetahuan yang bersifat ilahiah

d.Logika yaitu mengenai pembahasan logis dari segi isinya,sedangkan logika formal  lebih menekankan pada bentuknya.

Epistemologi membahas tentang asal usul pengetahuan ,peran pengalaman dan akal dalam pengetahuan ,hubungan antara pengetahuan dan kebenaran.

Bahm menyebutkan 8 hal yang berfungsi membentuk struktur fikiran manusia,yaitu : mengamati,menyelidiki,percaya,hasrat,maksud,mengatur,menyesuaikan,dan menikmati.Pengetahuan ilmiah memiliki beberapa ciri pengenal ,yaitu :berlaku umum,mempunyai kedudukan mandiri (otonom),mempunyai dasar pembenaran,sistematik,intersubjektif.

Pengetahuan dipandang dari jenis pengetahuan yang dibangun :

1.Pengetahuan biasa

2.Pengetahuan ilmiah

3.Pengetahuan filsafati

4.Pengetahuan agama.

Pengetahuan dipandang atas dasar kriteria karekteristiknya,yaitu :

1.Pengetahuan indrawi

2.Pengetahuan akal budi

3.Pengetahuan intuitif

4.Pengetahuan kepercayaan atau pengetahuan otoritatif

Aksiologi

Aksiologi membahas tentang nilai.Teori tentang nilai merupakan penyelidikanmengenai kodrat,kriteria dan status metafisik dari nilai.

Runes mengatakan ada empat problem utama aksiologi,yaitu :

1.Kodrat nilai

2.Jenis-jenis nilai

3.Kriteria nilai

4.Status metafisik nilai

Salah satu cabang aksiologi ialah etika ,yang dibagi menjadi dua yaitu etika umum dan etika khusus,dan etika umum dan etika khusus berkembang lagi menjadi beberapa cabang.

Etika umum berkembang menjadi prinsip moral dasar.Etika khusus berkembang menjadi etika individual dan etika sosial.

Secara umum ilmu dibagi menjadi dua yaitu

1.Ilmu alam

2.Ilmu sosial

Ilmu alam berkembang menjadi beberapa cabang yaitu ilmu bumi yang terdiri dari :

1.Ilmu Geologi yang berkembang menjadi mineralogi,petrologi,geokimia,     paleontologi.

2.Geofisika

3.Geodesi

4.Oseanografi

5.Glasiologi yang terbagi lagi menjadi miteorologi dan klimatologi

Kimia  berkembang menjadi biokimia,kimia anorganik,kimia organik,kimia fisika,kimia teori, dan kimia nuklir

Astronomi berkembang menjadi astrometri,kosmologi,fisika galaksi,astronomi ekstra galaksi,ilmu planet,fisika bintang, evolusi bintang.

Biologi berkembang menjadi botani,Zoologi.Botani berkembang menjadi Pteridologi,briologi,dendrologi,poaleobotani,sedangkan zoologi berkembang menjadi nematologi,malakologi,entomologi,iktiologi,herpetologi,ornitologi,dan mamologi.

Ilmu –ilmu bidang kedoteran

  1. Patologi yang berkembang menjadi ilmu penyakit dalam,veneorologi,obstetri.
  2. Onkologi berkembang menjadi forensik,molekuler,klinik,gigi
  3. Periodonti
  4. Ginekologi
  5. Radiologi
  6. Gerontologi

Ilmu sosial berkembang menjadi ilmu politik,ilmu hukum,administrasi dan ekonomi.Ilmu hukum berkembang menjadi hukum pidana ,perdata ,dagang, ekonomi,hukum internasional.

Humaniora yaitu berupa ilmu tentang seni juga mengalami perkembangan menjadi seni rupa ,seni tari,seni ukir ,seni drama,seni suara.

Jadi dari uraian di atas semua ilmu pada umumnya mengalami perkembangan .Tetapi ilmu terapan nampaknya mengalami perkembangan yang kebih cepat dari cabang-cabang ilmu lainnya.